Bangkok: Cultures, Colours, Noise

Instagram.com/ardiforgood

Bangkok, wishlist wajib gue sejak lama. Jantung kota Thailand ini menarik buat gue datengin, punya culture kental, modern, kuliner kaya, warga lokal lucu-lucu.

Akhir tahun 2015, gue dapet kesempatan buat datengin Thailand. Trip di beberapa kota; Bangkok, Pattaya, Krabi, Phuket, sight-seeing ke tempat-tempat ikonik, sun tanning di pantai-pantai eksotis, jajan beer lokal, bahkan dateng ke beberapa red district famous.

Instagram.com/ardiforgood

Di antara kota-kota di Thailand yang gue datengin, Bangkok jadi kota paling berkesan. Meskipun kota ini panas mirip Jakarta, tapi gue dapet banyak pengalaman selama seminggu disana. Apalagi, sebelumnya gue sempet transit di Kuala Lumpur, punya kesan kontras, beda 180 derajat.

Sebelum gue berkunjung ke Bangkok, banyak cerita buruk gue dapetin dari temen-temen. Banyak orang bilang kalau di Bangkok bakal nemuin banyak banget scam,  ngincar turis buat tipu-tipu. Faktanya, Bangkok 100% aman, bahkan ngasih kebahagiaan nyata yang ngangenin.

Diluar dari kumuhnya Terminal Bus Ekkamai & Bandara Internasional Don Mueang, suasana hectic dari transportasi publik ternyata berkesan. Gue amat nyaman dan merasa dimudahkan dengan layanan transportasi publik mereka. Murahnya BTS Skytrain, MRT ataupun boat di Chao Phraya River sangat bisa diandalkan buat wisatawan budget minded, apalagi Indonesia belum punya layanan transportasi terintegrasi kayak di Bangkok.

Instagram.com/ardiforgood

Pake layanan transportasi publik, gue pun sering interaksi sama warga lokal. Kebanyakan, orang Bangkok lebih bebas berekspresi, nyentrik, unik, bebas, tanpa peduli omongan orang. Anehnya, tampilan nyentrik ini ngga berlaku di Kuala Lumpur, gue sempet risih diliatin banyak orang pas pake celana pendek di LRT, termasuk berpenampilan nyentik di Indonesia yang musti siapin mental baja karena bakalan jadi bahan nyinyiran.

Bahkan, kawasan red light district di Bangkok ramah buat didatengin semua orang; lokal, wisatawan. Selama tanggung jawab, sesuai umur dan pake duit sendiri, sebodo amat lu mau datengin kawasan prostitusi, joged-joged di club, minum cocktail ampe tepar ataupun beli sex toys di pinggir jalan.

Instagram.com/ardiforgood

Ekpresif bukan berarti hura-hura dan party belaka. Faktanya, industri kreatif di Bangkok maju pesat, menurut gue paling oke ketimbang negara ASEAN lain, bisa dilihat dari industri iklan, film dan musik yang punya taste tersendiri.

Jadi pekerja yang selalu dituntut punya ide kreatif, melancong ke Bangkok ngasih warna baru. Intinya, gue musti bebas berekspresi, lakuin hal apapun yang gue suka, lalu ide kreatif bakalan dateng sendiri, tanpa paksaan.

Ekpresif, bukan berarti lupain budaya. Warna-warni dan noise di Bangkok tetap berdampingan dengan culture, punya tradisi kental, ramah-tamah, selaras dengan modernisasi Bangkok yang sangat masif. Tentu, hal ini perlu gue adopsi di keseharian, selama gue tinggal di Indonesia.

Instagram.com/ardiforgood

Bangkok berhasil bikin gue lebih paham sama diri sendiri, sekaligus bikin gue makin cinta sama tempat gue dilahirkan dan dibesarkan, Indonesia. Buat balik lagi ke kota eksotis tersebut, gue pun ngga perlu ribet cari tiket pesawat lewat situs maspakai satu per satu, cukup manfaatin layanan yang dikasih Skyscanner Indonesia.

Skyscanner punya fitur canggih buat bandingin harga tiket dari ratusan penjual tiket pesawat. Hasilnya, gue bisa dapetin tiket pesawat murah tanpa repot, cukup sekali klik. Ngga cuma itu, Skyscanner Indonesia juga ngasih kemudahan buat bandingin harga kamar hotel, bahkan sewa mobil. Intinya, ngga perlu rempong buka banyak situs buat cari informasi liburan, semua diakomodir sama Skyscanner.

Kangen street food, nonton drag queen show, or nongkrong-nongkrong lucu di Bangkok, gue cuma tinggal cari tiket pesawat paling murah via Skyscanner Indonesia, dapet penawaran harga terbaik dari banyak maskapai, ngga perlu berburu promo. Cus yuk kita ke Bangkok! //pagead2.googlesyndication.com/pagead/js/adsbygoogle.js (adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({ google_ad_client: “ca-pub-8966215009443168”, enable_page_level_ads: true });

Bangkok: Cultures, Colours, Noise

ardiforgood_20170827145038
Grand Palace Bangkok. Instagram.com/ardiforgood

Bangkok, wishlist wajib gue sejak lama. Jantung kota Thailand ini menarik buat gue datengin, punya culture kental, modern, kuliner kaya, warga lokal lucu-lucu.

Akhir tahun 2015, gue dapet kesempatan buat datengin Thailand. Trip di beberapa kota; Bangkok, Pattaya, Krabi, Phuket, sight-seeing ke tempat-tempat ikonik, sun tanning di pantai-pantai eksotis, jajan beer lokal, bahkan dateng ke beberapa red district famous.

ardiforgood_20170827145018
Sanctuary of Truth, Pattaya. Instagram.com/ardiforgood

Di antara kota-kota di Thailand yang gue datengin, Bangkok jadi kota paling berkesan. Meskipun kota ini panas mirip Jakarta, tapi gue dapet banyak pengalaman selama seminggu disana. Apalagi, sebelumnya gue sempet transit di Kuala Lumpur, punya kesan kontras, beda 180 derajat.

Sebelum gue berkunjung ke Bangkok, banyak cerita buruk gue dapetin dari temen-temen. Banyak orang bilang kalau di Bangkok bakal nemuin banyak banget scam,  ngincar turis buat tipu-tipu. Faktanya, Bangkok 100% aman, bahkan ngasih kebahagiaan nyata yang ngangenin.

Diluar dari kumuhnya Terminal Bus Ekkamai & Bandara Internasional Don Mueang, suasana hectic dari transportasi publik ternyata berkesan. Gue amat nyaman dan merasa dimudahkan dengan layanan transportasi publik mereka. Murahnya BTS Skytrain, MRT ataupun boat di Chao Phraya River sangat bisa diandalkan buat wisatawan budget minded, apalagi Indonesia belum punya layanan transportasi terintegrasi kayak di Bangkok.

ardiforgood_20170827145027
Bangkok Situation. Instagram.com/ardiforgood

Pake layanan transportasi publik, gue pun sering interaksi sama warga lokal. Kebanyakan, orang Bangkok lebih bebas berekspresi, nyentrik, unik, bebas, tanpa peduli omongan orang. Anehnya, tampilan nyentrik ini ngga berlaku di Kuala Lumpur, gue sempet risih diliatin banyak orang pas pake celana pendek di LRT, termasuk berpenampilan nyentik di Indonesia yang musti siapin mental baja karena bakalan jadi bahan nyinyiran.

Bahkan, kawasan red light district di Bangkok ramah buat didatengin semua orang; lokal, wisatawan. Selama tanggung jawab, sesuai umur dan pake duit sendiri, sebodo amat lu mau datengin kawasan prostitusi, joged-joged di club, minum cocktail ampe tepar ataupun beli sex toys di pinggir jalan.

ardiforgood_20170827145047
Mall in Bangkok. Instagram.com/ardiforgood

Ekpresif bukan berarti hura-hura dan party belaka. Faktanya, industri kreatif di Bangkok maju pesat, menurut gue paling oke ketimbang negara ASEAN lain, bisa dilihat dari industri iklan, film dan musik yang punya taste tersendiri.

Jadi pekerja yang selalu dituntut punya ide kreatif, melancong ke Bangkok ngasih warna baru. Intinya, gue musti bebas berekspresi, lakuin hal apapun yang gue suka, lalu ide kreatif bakalan dateng sendiri, tanpa paksaan.

Ekpresif, bukan berarti lupain budaya. Warna-warni dan noise di Bangkok tetap berdampingan dengan culture, punya tradisi kental, ramah-tamah, selaras dengan modernisasi Bangkok yang sangat masif. Tentu, hal ini perlu gue adopsi di keseharian, selama gue tinggal di Indonesia.

ardiforgood_20170827145056
Grand Palace, Bangkok. Instagram.com/ardiforgood

Bangkok berhasil bikin gue lebih paham sama diri sendiri, sekaligus bikin gue makin cinta sama tempat gue dilahirkan dan dibesarkan, Indonesia. Buat balik lagi ke kota eksotis tersebut, gue pun ngga perlu ribet cari tiket pesawat lewat situs maspakai satu per satu, cukup manfaatin layanan yang dikasih Skyscanner Indonesia.

Skyscanner punya fitur canggih buat bandingin harga tiket dari ratusan penjual tiket pesawat. Hasilnya, gue bisa dapetin tiket pesawat murah tanpa repot, cukup sekali klik. Ngga cuma itu, Skyscanner Indonesia juga ngasih kemudahan buat bandingin harga kamar hotel, bahkan sewa mobil. Intinya, ngga perlu rempong buka banyak situs buat cari informasi liburan, semua diakomodir sama Skyscanner.

Kangen street food, nonton drag queen show, or nongkrong-nongkrong lucu di Bangkok, gue cuma tinggal cari tiket pesawat paling murah via Skyscanner Indonesia, dapet penawaran harga terbaik dari banyak maskapai, ngga perlu berburu promo. Cus yuk kita ke Bangkok!

A Budget Luxury Lovelist Items on Prelo

Source: Prelo
Buat beli fashion item baru sekelas Valentino, Versace, or Loro Piana, gue bakalan mikir ulang. Punya budget minim, gue cuma bisa milih brand sekelas Topman or Zara ajah buat sekarang, harganya lebih reasonable, sekaligus bisa dapetin beberapa item.

But, apa jadinya kalo nemu baju yang lo pengin tapi harganya maha dahsyat? Gue bakal semangat kerja karena keingetan terus. Bikin kaga bisa tidur nyenyak sekaligus ogah makan karena maunya ngirit buat beli baru.

Sebelumnya, cari fashion items dari merek high-class susah banget. Ada kemungkinan gue dapetin barang KW, gak jelas, tipu-tipu atau hal buruk nan merugikan lainnya. Tapi, sekarang gue nemu Prelo, marketplace jual beli barang bekas berkualitas yang kekinian.

Why Prelo?

Source: Prelo

Barang Original, No KW-KW

Berkat Prelo, gue gak perlu ngirit uang makan lagi buat beli barang luxury yang oke. Disini, ada banyak fashion item asli nan murah, bekas berkualitas dan terpercaya. Lebih wow lagi, gue pernah nemu jam tangan second dari Emporio Armani dengan kondisi like new, dijual cuma 30% dari harga baru. Beli barang preloved autentik gak bakalan ketipu, deh!

Banyak Kategori Barang

Meskipun gue spesifik lebih suka belanja baju, tapi Prelo sediain banyak kategori barang lainnya. Buat ciwi-ciwi, lo bisa dapetin perlengkapan kosmetik kayak second murah berkualitas, ada juga furniture, perlengkapan buat bayi, gadget kayak iPhone 6 bekas, hobi sampai buku-buku bekas.

Bisa Nego Sama Penjual

Prelo beda sama e-commerce lain. Gue bisa nanya kondisi barang detail sama penjual atau nego harga langsung lewat fitur chat tanpa perantara. Kayak kemarin, gue nawar kemeja merek Givency bekas dari harga semula Rp 3,5 juta, tapinya budget gue mentok di Rp 3 juta ajah. Semoga dikasih deh sama seller…

Belanja Via Mobile Apps Lebih Praktis

Ngga cuma lewat browser, Prelo juga punya aplikasi smartphone buat platform Android dan iOS. Udah beberapa minggu, gue lebih sering akses Prelo lewat aplikasi di iOS. So far, aplikasi Prelo berjalan smooth, ditambah user experience kekinian nan catchy yang bikin betah buat cari barang berlama-lama.

Di aplikasi Prelo versi iOS, cari barang lewat search box gampang banget, termasuk penempatan kategori di bagian atas yang gampang diliat.

Transaksi Aman, Lancar, Jaya

Tricky banget kalo beli barang branded tapi belum tau kredibilitas penjual. Tapi, Prelo sediain rekening bersama yang ngejamin kalo duit gue aman sampai pesanan datang ke rumah. Kalo barang ngga dikirim sama seller? Tenang aja, duit bakalan balik 100%.

Prelo juga ngejamin bahwa barang yang kita beli sesuai deskripsi seller. Prelo ngasih garansi 3 x 24 jam buat komplain, cukup buat ngecek keaslian barang dan kondisi barang.

Bisa Ikutan Jualan Barang Bekas

Ndak cuma beli barang preloved berkualitas, gue juga bisa ikutan jual barang yang udah kekecilan dan ngga dipake. Ngga perlu ngikutin syarat dan ketentuan yang ribet, gue Cuma tinggal upload foto barang yang mau dijual via smartphone, isi deskripsi barang dan tunggu ada konsumen yang pesen. Kalo ada yang nawar sadis, ntong judes, nya. Hehehe

I Love Bandung

Ngga bermaksud kedaerahan, tapi Prelo adalah StartUp berbasis di Bandung. Sebagai warga Bandung, gue bangga banget karena Prelo jadi salah satu contoh keberhasilan dari penerapan Smart City di Bandung. Makin ngga sabar lagi karena konon Prelo bakalan ramein Bandung Teknopolis kalo udah jadi.

Source: Prelo
Berkat Prelo, gue ngga perlu lagi mikirin budget buat beli barang branded. Gue bisa beli barang bekas kondisi like new lebih dari separo harga toko, jaminan no KW-KW, aman, malah bisa ikutan jualan barang preloved. Lo udah coba Prelo?

A Budget Luxury Lovelist Items on Prelo

CQtgSKDUkAAJMJV

Buat beli fashion item baru sekelas Valentino, Versace, or Loro Piana, gue bakalan mikir ulang. Punya budget minim, gue cuma bisa milih brand sekelas Topman or Zara ajah buat sekarang, harganya lebih reasonable, sekaligus bisa dapetin beberapa item.

But, apa jadinya kalo nemu baju yang lo pengin tapi harganya maha dahsyat? Gue bakal semangat kerja karena keingetan terus. Bikin kaga bisa tidur nyenyak sekaligus ogah makan karena maunya ngirit buat beli baru.

Sebelumnya, cari fashion items dari merek high-class susah banget. Ada kemungkinan gue dapetin barang KW, gak jelas, tipu-tipu atau hal buruk nan merugikan lainnya. Tapi, sekarang gue nemu Prelo, marketplace jual beli barang bekas berkualitas yang kekinian.

Why Prelo?

Barang Original, No KW-KW

prelo_id_20170804021057

Berkat Prelo, gue gak perlu ngirit uang makan lagi buat beli barang luxury yang oke. Disini, ada banyak fashion item asli nan murah, bekas berkualitas dan terpercaya. Lebih wow lagi, gue pernah nemu jam tangan second dari Emporio Armani dengan kondisi like new, dijual cuma 30% dari harga baru. Beli barang preloved autentik gak bakalan ketipu, deh!

Banyak Kategori Barang

prelo_id_20170804020821
instagram/prelo_id

Meskipun gue spesifik lebih suka belanja baju, tapi Prelo sediain banyak kategori barang lainnya. Buat ciwi-ciwi, lo bisa dapetin perlengkapan kosmetik kayak second murah berkualitas, ada juga furniture, perlengkapan buat bayi, gadget kayak iPhone 6 bekas, hobi sampai buku-buku bekas.

Bisa Nego Sama Penjual

Prelo_Post-IG_161210_Fitur-chat-upload-media
instagram/prelo_id

Prelo beda sama e-commerce lain. Gue bisa nanya kondisi barang detail sama penjual atau nego harga langsung lewat fitur chat tanpa perantara. Kayak kemarin, gue nawar kemeja merek Givency bekas dari harga semula Rp 3,5 juta, tapinya budget gue mentok di Rp 3 juta ajah. Semoga dikasih deh sama seller…

Belanja Via Mobile Apps Lebih Praktis

prelo_id_20170804021924
instagram/prelo_id

Ngga cuma lewat browser, Prelo juga punya aplikasi smartphone buat platform Android dan iOS. Udah beberapa minggu, gue lebih sering akses Prelo lewat aplikasi di iOS. So far, aplikasi Prelo berjalan smooth, ditambah user experience kekinian nan catchy yang bikin betah buat cari barang berlama-lama.

Di aplikasi Prelo versi iOS, cari barang lewat search box gampang banget, termasuk penempatan kategori di bagian atas yang gampang diliat.

Transaksi Aman, Lancar, Jaya

prelo_id_20170804020137
instagram/prelo_id

Tricky banget kalo beli barang branded tapi belum tau kredibilitas penjual. Tapi, Prelo sediain rekening bersama yang ngejamin kalo duit gue aman sampai pesanan datang ke rumah. Kalo barang ngga dikirim sama seller? Tenang aja, duit bakalan balik 100%.

Prelo juga ngejamin bahwa barang yang kita beli sesuai deskripsi seller. Prelo ngasih garansi 3 x 24 jam buat komplain, cukup buat ngecek keaslian barang dan kondisi barang.

Bisa Ikutan Jualan Barang Bekas

prelo_id_20170804020355
instagram/prelo_id

Ndak cuma beli barang preloved berkualitas, gue juga bisa ikutan jual barang yang udah kekecilan dan ngga dipake. Ngga perlu ngikutin syarat dan ketentuan yang ribet, gue Cuma tinggal upload foto barang yang mau dijual via smartphone, isi deskripsi barang dan tunggu ada konsumen yang pesen. Kalo ada yang nawar sadis, ntong judes, nya. Hehehe

I Love Bandung

prelo_id_2017080402087
instagram/prelo_id

Ngga bermaksud kedaerahan, tapi Prelo adalah StartUp berbasis di Bandung. Sebagai warga Bandung, gue bangga banget karena Prelo jadi salah satu contoh keberhasilan dari penerapan Smart City di Bandung. Makin ngga sabar lagi karena konon Prelo bakalan ramein Bandung Teknopolis kalo udah jadi.

Berkat Prelo, gue ngga perlu lagi mikirin budget buat beli barang branded. Gue bisa beli barang bekas kondisi like new lebih dari separo harga toko, jaminan no KW-KW, aman, malah bisa ikutan jualan barang preloved. Lo udah coba Prelo?

Nongkrong Hemat Sana-Sini Pakai Dealoka

Source: dailysocial

Mau nongkrong murah? Sejak keranjingan pake voucher diskon, gue makin rajin coba tempat sana-sini di Bandung.

Tapi, penggunaan voucher diskon yang rajin gue pake punya nilai minus, musti bayar duluan by transfer ke penyedia voucher, penggunaan yang repot karena harus reservasi via telepon, lalu wajib print voucher diskon jadi bentuk fisik.

Dapet penawaran murah, gue yang tadinya cuma mau sekedar ngopi harus repot ngikutin syarat dan ketentuan diatas. Gue harus cari jasa print buat cetak voucher diskon, abis pulsa buat reservasi tempat dan kalau mood keburu ilang buat pake tuh voucher, siap-siap duit gue hangus karena udah transfer duluan ke penyedia.

Tapi, sisi minus diatas gak gue rasain sejak pakai Dealoka. Awalnya, gue tau aplikasi Dealoka dari restoran bakmie langganan, suruh ambil voucher via aplikasi, redeem ke kasir dan dapetin diskon bakmie ayam sebesar 40%. Mayan banget!

Buat yang penasaran pakai aplikasi Dealoka, nih gue kasih tau caranya:

  • Install aplikasi Dealoka via Google Play Store buat yang pake smartphone Android.

  • Sign up pake alamat email yang biasa dipake.
  • Pilih diskon dari kategori yang tersedia seperti Food and Beverage, Top-Up Pulsa, Pulsa Listrik, Fun & Activities, Beauty & Relaxation, Special Events, Products & Service, Game Voucher dan e-Commerce.
  • Kalau mau dapetin promo buat kategori Food and Beverage, silahkan pilih restoran yang mau di datengin, klik Get Voucher (free) pada bagian bawah dan klik Ya.
  • Voucher yang udah di download silahkan lihat di menu Dompet yang ada di bagian atas. Di menu tersebut, voucher-voucher siap di redeem via kasir berikut informasi tanggal expired dari masing-masing voucher.
  • Buat proses redeem, kebanyakan promo diskon dari Dealoka gak perlu transfer duluan, lo tinggal redeem via kasir sekalian order buat dapetin hak diskon.

Selama tiga bulan pake aplikasi Dealoka, gue ngerasa puas banget. Pertama, Dealoka gak mengharuskan kita bayar voucher di awal, ngasih fleksibilitas oke ketimbang situs penyedia voucher diskon lainnya. Jadinya, gue pun gak bakalan rugi materi kalo tiba-tiba berubah mood buat datengin restoran tertentu.

Fleksibilitas diatas berlaku buat redeem voucher di kategori F&B, Beauty & Relaxation, Products & Service dan Fun & Activities. Sementara jika kita mau dapetin voucher diskon buat pembelian pulsa, voucher game dan tiket bioskop, kita musti pake metode pembayaran D-Credit yang proses top-up bisa dilakuin via minimarket, ATM, transfer bank dan e-banking.

Kepuasan lain yang dikasih Dealoka adalah banyaknya pilihan restoran, otomatis ngasih banyak pilihan menu, tempat dan harga. Selain itu, setiap voucher yang udah gue redeem bisa diunduh ulang, bikin untung karena kalau restoran yang gue datengin enak, gue bisa dapetin promo instan pas masih di restoran tersebut. Soal ini, ketersediaan voucher diskon berlaku karena voucher diskon yang bisa diunduh jumlahnya terbatas.

Cara kerja Dealoka yang berdasarkan lokasi pun mudahin gue karena ngasih rekomendasi tempat paling oke terdekat. Tambahannya, map dari setiap restoran informasinya detail karena terkoneksi sama Google Maps, lalu terdapat fitur review buat lihat ulasan pengunjung lain.

Gak cuma voucher buat mesen makanan dan minuman di restoran, Dealoka juga ngasih voucher di kategori lain semisal e-Commerce yang sering gue pake. Terakhir, gue dapetin diskon 20% buat belanja di Lazada tanpa minimum pembelian. Enak banget!

Buat setiap voucher yang kita redeem, nantinya bakalan dapet point yang bisa ditukerin sama produk-produk menarik kayak pulsa, voucher minimarket dan handphone. Terakhir, Dealoka juga punya layanan support yang responsif dan efisien. Setiap ada complain dari penggunaan voucher diskon, user tinggal klik menu “Bantu Saya Donk!” buat terhubung dengan live chat. Gak perlu lagi telepon atau kirim email!

Pakai Dealoka, gue bisa nongkrong hemat sana-sini dengan bebas karena banyaknya pilihan promo diskon, fleksibilitas tanpa bayar duluan, tukar hadiah dari point dan bisa redeem ulang voucher.  Ada lagi aplikasi yang bisa ngasih untung kaya gini?

Nongkrong Hemat Sana-Sini Pakai Dealoka

company_vacancy_1449463857071_424351191

Mau nongkrong murah? Sejak keranjingan pake voucher diskon, gue makin rajin coba tempat sana-sini di Bandung.

Tapi, penggunaan voucher diskon yang rajin gue pake punya nilai minus, musti bayar duluan by transfer ke penyedia voucher, penggunaan yang repot karena harus reservasi via telepon, lalu wajib print voucher diskon jadi bentuk fisik.

Dapet penawaran murah, gue yang tadinya cuma mau sekedar ngopi harus repot ngikutin syarat dan ketentuan diatas. Gue harus cari jasa print buat cetak voucher diskon, abis pulsa buat reservasi tempat dan kalau mood keburu ilang buat pake tuh voucher, siap-siap duit gue hangus karena udah transfer duluan ke penyedia.

Tapi, sisi minus diatas gak gue rasain sejak pakai Dealoka. Awalnya, gue tau aplikasi Dealoka dari restoran bakmie langganan, suruh ambil voucher via aplikasi, redeem ke kasir dan dapetin diskon bakmie ayam sebesar 40%. Mayan banget!

Buat yang penasaran pakai aplikasi Dealoka, nih gue kasih tau caranya:

  • Install aplikasi Dealoka via Google Play Store buat yang pake smartphone Android.

screenshot_2016-12-28-12-22-17-578_com-android-vending

  • Sign up pake alamat email yang biasa dipake.
  • Pilih diskon dari kategori yang tersedia seperti Food and Beverage, Top-Up Pulsa, Pulsa Listrik, Fun & Activities, Beauty & Relaxation, Special Events, Products & Service, Game Voucher dan e-Commerce.

screenshot_2016-12-28-11-38-48-654_com-dealoka-app

  • Kalau mau dapetin promo buat kategori Food and Beverage, silahkan pilih restoran yang mau di datengin, klik Get Voucher (free) pada bagian bawah dan klik Ya.

screenshot_2016-12-28-11-41-47-715_com-dealoka-app

screenshot_2016-12-28-11-38-38-403_com-dealoka-app

  • Voucher yang udah di download silahkan lihat di menu Dompet yang ada di bagian atas. Di menu tersebut, voucher-voucher siap di redeem via kasir berikut informasi tanggal expired dari masing-masing voucher.

screenshot_2016-12-28-11-38-57-973_com-dealoka-app

  • Buat proses redeem, kebanyakan promo diskon dari Dealoka gak perlu transfer duluan, lo tinggal redeem via kasir sekalian order buat dapetin hak diskon.

Selama tiga bulan pake aplikasi Dealoka, gue ngerasa puas banget. Pertama, Dealoka gak mengharuskan kita bayar voucher di awal, ngasih fleksibilitas oke ketimbang situs penyedia voucher diskon lainnya. Jadinya, gue pun gak bakalan rugi materi kalo tiba-tiba berubah mood buat datengin restoran tertentu.

Fleksibilitas diatas berlaku buat redeem voucher di kategori F&B, Beauty & Relaxation, Products & Service dan Fun & Activities. Sementara jika kita mau dapetin voucher diskon buat pembelian pulsa, voucher game dan tiket bioskop, kita musti pake metode pembayaran D-Credit yang proses top-up bisa dilakuin via minimarket, ATM, transfer bank dan e-banking.

Kepuasan lain yang dikasih Dealoka adalah banyaknya pilihan restoran, otomatis ngasih banyak pilihan menu, tempat dan harga. Selain itu, setiap voucher yang udah gue redeem bisa diunduh ulang, bikin untung karena kalau restoran yang gue datengin enak, gue bisa dapetin promo instan pas masih di restoran tersebut. Soal ini, ketersediaan voucher diskon berlaku karena voucher diskon yang bisa diunduh jumlahnya terbatas.

Cara kerja Dealoka yang berdasarkan lokasi pun mudahin gue karena ngasih rekomendasi tempat paling oke terdekat. Tambahannya, map dari setiap restoran informasinya detail karena terkoneksi sama Google Maps, lalu terdapat fitur review buat lihat ulasan pengunjung lain.

Gak cuma voucher buat mesen makanan dan minuman di restoran, Dealoka juga ngasih voucher di kategori lain semisal e-Commerce yang sering gue pake. Terakhir, gue dapetin diskon 20% buat belanja di Lazada tanpa minimum pembelian. Enak banget!

screenshot_2016-12-28-11-35-37-148_com-dealoka-app

Buat setiap voucher yang kita redeem, nantinya bakalan dapet point yang bisa ditukerin sama produk-produk menarik kayak pulsa, voucher minimarket dan handphone. Terakhir, Dealoka juga punya layanan support yang responsif dan efisien. Setiap ada complain dari penggunaan voucher diskon, user tinggal klik menu “Bantu Saya Donk!” buat terhubung dengan live chat. Gak perlu lagi telepon atau kirim email!

Pakai Dealoka, gue bisa nongkrong hemat sana-sini dengan bebas karena banyaknya pilihan promo diskon, fleksibilitas tanpa bayar duluan, tukar hadiah dari point dan bisa redeem ulang voucher.  Ada lagi aplikasi yang bisa ngasih untung kaya gini?

 

 

 

 

 

Advan i5A 4G LTE, Saat Elegan Gak Harus Mahal

ADVAN 1

Ngerasa gak worth dan kurang kekinian kalau beli smartphone Android tapi pakai casing plastik. Tapinya, gw juga masih mikir-mikir buat beli smartphone premium, yang desainnya elegan dan punya kamera handal, karena harganya pasti mahal.

Sekarang, ada solusi buat gue yang pengin tampil keren pake hape canggih. Baru-baru ini, vendor Advan baru aja ngeluarin smartphone 4G LTE seri Advan i5A, yang spesifikasinya sesuai kriteria smartphone idaman gue, dibandrol dengan harga ramah kantong.

8fd2c090-i5a-produk-1a

8731987-i5a-produk-2

Dari segi desain, Advan i5A 4G LTE identik banget sama smartphone mahal. Dia pakai frame aluminium warna rose gold, gak kalah sama hape buatan US yang harganya selangit banget. Punya back cover bertekstur unik, bagian belakangnya pun dibalut kaca lengkung 2.5D, makin nonjolin kesan elegan.

Usung konsep desain “Gold Champion”, ada tiga pilihan warna yang ditawarin, white rose gold, cherry rose gold, dan black rose gold. Tapi, gue prefer black rose gold, dong! Intinya, sektor desain yang ada di Advan i5A ini udah bikin gue jatuh hati, bakalan bikin siapapun yang pake jadi stylish banget.

Gak mau kalah sama bodi belakang, layar 5 inch dibagian depan pun ditambahin kaca lengkung 2.5D. Lalu, layarnya punya resolusi HD 1280 x 720 piksel, pake panel Oncell IPS yang kinerjanya responsif banget.

Gak cuma tampilan luarnya yang keren, smartphone murah Advan i5A juga punya jeroan yang handal. Dijalanin pake sistem operasi Android Lollipop 5.1, ditambah sokongan prosesor Quad Core 1.0 GHz, udah pasti smartphone ini bakalan libas semua konten game dan video dengan maksimal.

Lebih keren lagi, Advan juga nambahin RAM berukuran 2 GB, jadi smartphone murah paling handal buat jalanin multitasking, bikin gue bisa ngelakuin banyak aktivitas sekaligus tanpa harus nutup aplikasi dulu. Gak lupa, ada juga tambahan internal storage yang ukurannya besar, 16 GB, bisa gue tambah microSD sampai 32 GB pake slot yang ada.

Soal kamera, performa Advan i5A gak usah diraguin. Kamera utama yang ada di belakang punya ukuran sensor 13 MP. Kamera belakang ini beda banget sama kamera smartphone murah kebanyakan, disebut dynamic camera karena lensanya punya performa tinggi, bisa nangkap fokus cepat saat foto objek bergerak, hasil dijamin detail banget.

ADVAN 3

Masih di kamera belakang, ada juga tambahan LED flash yang bisa dipake foto di dalem ruangan, autofocus, fitur HDR yang bakalan bikin gue makin rajin motret, ditambah fitur rekam video dengan resolusi FHD 1080p di 30 fps.

Gak mau kalah sama kamera belakang, gue juga bisa foto selfie pake kamera depan. Kamera depan milik Advan i5A ini ukuran sensornya besar, yaitu 5 MP. Disini, gue bisa foto selfie yang hasilnya keren banget atau video call sama si pacar dengan kualitas jernih.

Ambil bagian buat ningkatin pengguna internet di Indonesia, Advan i5A punya kemampuan buat nangkep jaringan 4G LTE. Nantinya, gue bisa jalanin akses data cepat pake salah satu operator seluler, tentu aja berlaku buat semua operator seluler yang nawarin jaringan 4G LTE.

Kalau SIM card pertama bisa jalan di jaringan 4G LTE, ada juga slot SIM card kedua yang nangkep jaringan GSM. Soal konektivitas lain, ada lagi fitur Wi-Fi 802.11 b/g/n, Bluetooth 4.0 sama GPS yang lock-nya akurat banget berkat penggunaan teknologi baru.

Lalu buat urusan daya, Advan i5A juga punya baterai dengan kapasitas 2.000 mAh, bakalan siap buat nemenin gue selama seharian, mulai main game SimCity BuiltIt, nonton video, browsing, sampai main Instagram.

Punya segala aspek yang disebut smartphone premium, Advan i5A jadi alternatif buat gue, yang kepingin smartphone elegan, punya kamera handal, hardware mampuni, tapi dibandrol murah.

Sekarang, Advan i5A udah dijual di berbagai retail, offline dan online, seharga Rp 1.850.000 doang. Siapa sih yang gak mau dapetin smartphone punya desain dan fitur seharga 5 juta dengan harga segitu? Gw sih mau banget!

One Day with Note edge.

Source: Cnet
Kalau lo nanya smartphone apa yang lagi gw pengin jawabannya cuma dua, GALAXY S6 atau GALAXY Note edge. Kenapa dua varian itu? Alasannya adalah pengin dapetin pengalaman baru dimana sebelumnya gw udah puas sama GALAXY S2, S3, S4, Note 1, 2 dan 3 Neo. Beberapa varian juara Samsung sih ada yang belum sempet gw rasain, kayak pas booming GALAXY S pertama yang pas itu gw belum kenal sama Android dan sewaktu Note 3 keluar dimana budget gw saat itu gak cukup buat beli. Jadilah gw pun pilih yang lebih murah, Note 3 Neo.

Lalu, kenapa harus Samsung? Kenapa gak milih smartphone Tiongkok yang spek hampir sama tapi lebih murah? Alasan ini dijawab sama pengalaman gw karena sekalipun Samsung ngasih harga tinggi buat produknya, tapi mereka ngasih pelayanan terbaik. Contohnya aja sewaktu gw benerin layar Note 3 Neo yang kurang responsif dimana pas gw bawa ke costumer service center mereka cuma nanya keluhan dan minta data personal, tanpa harus bertele-tele dan debat kusir kaya pengalaman gw sewaktu klaim garansi merk sebelah. Gak itu doang, lho. Setelah gw kelar service (ganti layar full gratis), seminggu kemudian gw di telepon sama Samsung, nanyain gimana kepuasan gw pas service kemarin, disuruh bayar atau engga, respon petugas gimana dan kalau masih ada keluhan nyuruh gw buat segera dateng lagi ke csc. See? Merk lain ada yang gini engga? Jadi makin ngerasa puas jadi pengguna Samsung.

Balik lagi ke pertanyaan tentang smartphone yang lagi gw incer. Untuk GALAXY S6 kayanya gw harus sedikit sabar karena smartphone ini kabarnya baru dijual April nanti dan mungkin aja masuk Indonesia agak telat. Mungkin loh ya! Tapi ada calon smartphone idaman yang kayanya harus gw dapetin segera, yaitu Note edge! Nih gw kasih tau apa aja yang bakalan gw lakuin kalo seharian dikasih kesempatan buat pake Note edge.

Rasain Kualitas Layar Premium

Gw sendiri udah pernah rasain teknologi Super AMOLED yang disatuin sama layar resolusi tinggi, kayak layar Full HD 1080p di GALAXY S4. Tapi kalau layar Quad HD, gw beneran penasaran! Bayangin aja, sekelas Full HD Super AMOLED aja udah mewah banget dan jauh lebih tajem dibanding layar 1080p jenis lain, apalagi Quad HD di layar selebar 5.6 inch yang pastinya bakalan enak banget buat dipake ngapain aja. Gw sih bakalan manjain diri buat ngelakuin hal-hal yang disukai, kaya nonton MV paling baru, buka YouTube, baca digital magazine, browsing, main game SimCity BuiltIn, Rollercoaster Tycoon, dan blablabla selama seharian. Iya, seharian loh, ya! Gak pegel lo musti nunduk-nunduk pas siang atau ganggu orang tidur pas malem? Gak sama sekali! Super AMOLED kan punya Adaptive Display, mau pake pas siang bolong di bawah matahari atau gelap-gelapan pas mau tidur warnannya bakal ngikutin dengan cahaya di tempat kita secara otomatis.

Revolusi Layar Lengkung

Masih soal layar, Note edge ini jadi sejarah Samsung bawa layar lengkung ke dalam smartphone, sekalipun sebelumnya udah pernah rilis layar lengkung UHD TV. Layar lengkung di Note edge ini emang mewah, keren dan jenius. Tapi dibalik itu, teknologi tersebut ngasih hal-hal sederhana yang sebelumnya gak dipikirin banyak orang. Bayangin aja, sekarang lo bisa ngurangin kebiasaan buat liat notifikasi di smartphone tiap 5 menit sekali dan gak keganggu lagi sama notifikasi yang masuk pas kita main game, browsing atau aktivitas lainnya karena bisa ditampilin di pas bagian layar lengkungnya.

Peningkatan S Pen

Jujur aja, sewaktu dulu pake seri Note, gw lupa kalo smartphone tersebut punya fitur S Pen yang waktu itu diikutin sama banyak merk lain. Gw saat itu hampir gak pernah manfaatin S Pen dan lebih milih nulis di buku biasa kalo nemu referensi buat bahan kerjaan. Tapi sekarang, Samsung udah bikin material S Pen jadi lebih oke dan punya performa yang jauh lebih responsif, kayak kita nulis di kertas biasa gitu, deh. So, revolusi S Pen ini bakalan bermanfaat buat gw, gak cuma buat corat-coret tulisan doang pastinya, tapi buat asah hobi gambar gw yang masih gak ada kemajuan sampe sekarang. Haha! Oya, Note edge juga udah punya fitur baru kayak Photo Note yang bisa dipake buat capture tulisan dari bidang apapun lalu pindah otomatis ke format digital dan Smart Select yang gampangin kita buat copy-paste teks dari browser buat bahan kerjaan.

Perfect Selfie.

Semua smartphone canggih pasti punya kamera depan, ada yang sekelas 2 MP sampe 5 MP. Tapi gak cuma ukuran resolusi yang ngasih hasil foto selfie bagus, tapi juga fitur-fitur pendukung yang ada di dalemnya. Di GALAXY Note edge ini contohnya, kalau nantinya gw pengin selfie malem-malem kagak bakalan lagi muterin suatu tempat buat nyari spot cahaya yang bagus, karena kamera ukuran 3.7 MP nya udah pake lensa F1.9 yang 60% lebih terang dibanding lensa F2.4 yang dipake smartphone lain. Jadi sekarang gw bisa upload foto selfie ke Instagram dengan hasil yang jelas, gak blur dan gak malu-maluin.

RAM 3 GB, better multitasking!

Selain nyaman dipake buat nonton video dan main game, layar besar tuh paling enak buat multitasking, nyalain banyak aplikasi sekaligus. Nah berhubung gw demen banget sama fitur Multi window-nya Samsung, tentu RAM 3 GB yang ada di Note edge ini bakalan bikin multitasking makin gesit, jadinya buka aplikasi, nonton video atau browsing bisa dengan lancar balesin sms atau e-mail masuk. Yang lebih oke lagi, Multi window di Note edge tuh udah dapet perbaikan, jadi kalo mau pindah aplikasi atau buka recent app cuma tinggal pake gerakan simple doang.

Fast charging

GALAXY Note series emang punya kelebihan di kapasitas baterai, udah gw buktiin di seri Note 2 dan Note 3 Neo. Baterai nya itu awet bener, padahal gw udah pake jalanin aplikasi macem-macem plus nonton video pula. Selain baterai nya punya kapasitas 3220 mAh, charging dari posisi 0 sampe 50% pun cuma makan waktu selama 30 menit doang. Jadi sekarang gw bisa benerin sifat buruk gw, yaitu ngeles bilang macet pas janjian sama orang, padahal nunggu charge hp penuh! Tau sendiri lah, semacet-macetnya Bandung masih kalah sama Jakarta! Hehehe.

GALAXY Note edge emang canggih dan punya tampilan mewah, bakalan bikin penggunannya tampil keren dimana aja. Tapi diluar kemewahan itu ada hal-hal sederhana yaitu nambah nilai positif ke penggunannya, kayak yang bakalan gw lakuin diatas.

One Day with Note edge.

Kalau lo nanya smartphone apa yang lagi gw pengin jawabannya cuma dua, GALAXY S6 atau GALAXY Note edge. Kenapa dua varian itu? Alasannya adalah pengin dapetin pengalaman baru dimana sebelumnya gw udah puas sama GALAXY S2, S3, S4, Note 1, 2 dan 3 Neo. Beberapa varian juara Samsung sih ada yang belum sempet gw rasain, kayak pas booming GALAXY S pertama yang pas itu gw belum kenal sama Android dan sewaktu Note 3 keluar dimana budget gw saat itu gak cukup buat beli. Jadilah gw pun pilih yang lebih murah, Note 3 Neo.

Lalu, kenapa harus Samsung? Kenapa gak milih smartphone Tiongkok yang spek hampir sama tapi lebih murah? Alasan ini dijawab sama pengalaman gw karena sekalipun Samsung ngasih harga tinggi buat produknya, tapi mereka ngasih pelayanan terbaik. Contohnya aja sewaktu gw benerin layar Note 3 Neo yang kurang responsif dimana pas gw bawa ke costumer service center mereka cuma nanya keluhan dan minta data personal, tanpa harus bertele-tele dan debat kusir kaya pengalaman gw sewaktu klaim garansi merk sebelah. Gak itu doang, lho. Setelah gw kelar service (ganti layar full gratis), seminggu kemudian gw di telepon sama Samsung, nanyain gimana kepuasan gw pas service kemarin, disuruh bayar atau engga, respon petugas gimana dan kalau masih ada keluhan nyuruh gw buat segera dateng lagi ke csc. See? Merk lain ada yang gini engga? Jadi makin ngerasa puas jadi pengguna Samsung.

main_phone

Balik lagi ke pertanyaan tentang smartphone yang lagi gw incer. Untuk GALAXY S6 kayanya gw harus sedikit sabar karena smartphone ini kabarnya baru dijual April nanti dan mungkin aja masuk Indonesia agak telat. Mungkin loh ya! Tapi ada calon smartphone idaman yang kayanya harus gw dapetin segera, yaitu Note edge! Nih gw kasih tau apa aja yang bakalan gw lakuin kalo seharian dikasih kesempatan buat pake Note edge.

Rasain Kualitas Layar Premium

Gw sendiri udah pernah rasain teknologi Super AMOLED yang disatuin sama layar resolusi tinggi, kayak layar Full HD 1080p di GALAXY S4. Tapi kalau layar Quad HD, gw beneran penasaran! Bayangin aja, sekelas Full HD Super AMOLED aja udah mewah banget dan jauh lebih tajem dibanding layar 1080p jenis lain, apalagi Quad HD di layar selebar 5.6 inch yang pastinya bakalan enak banget buat dipake ngapain aja. Gw sih bakalan manjain diri buat ngelakuin hal-hal yang disukai, kaya nonton MV paling baru, buka YouTube, baca digital magazine, browsing, main game SimCity BuiltIn, Rollercoaster Tycoon, dan blablabla selama seharian. Iya, seharian loh, ya! Gak pegel lo musti nunduk-nunduk pas siang atau ganggu orang tidur pas malem? Gak sama sekali! Super AMOLED kan punya Adaptive Display, mau pake pas siang bolong di bawah matahari atau gelap-gelapan pas mau tidur warnannya bakal ngikutin dengan cahaya di tempat kita secara otomatis.

Revolusi Layar Lengkung

Masih soal layar, Note edge ini jadi sejarah Samsung bawa layar lengkung ke dalam smartphone, sekalipun sebelumnya udah pernah rilis layar lengkung UHD TV. Layar lengkung di Note edge ini emang mewah, keren dan jenius. Tapi dibalik itu, teknologi tersebut ngasih hal-hal sederhana yang sebelumnya gak dipikirin banyak orang. Bayangin aja, sekarang lo bisa ngurangin kebiasaan buat liat notifikasi di smartphone tiap 5 menit sekali dan gak keganggu lagi sama notifikasi yang masuk pas kita main game, browsing atau aktivitas lainnya karena bisa ditampilin di pas bagian layar lengkungnya.

Peningkatan S Pen

Jujur aja, sewaktu dulu pake seri Note, gw lupa kalo smartphone tersebut punya fitur S Pen yang waktu itu diikutin sama banyak merk lain. Gw saat itu hampir gak pernah manfaatin S Pen dan lebih milih nulis di buku biasa kalo nemu referensi buat bahan kerjaan. Tapi sekarang, Samsung udah bikin material S Pen jadi lebih oke dan punya performa yang jauh lebih responsif, kayak kita nulis di kertas biasa gitu, deh. So, revolusi S Pen ini bakalan bermanfaat buat gw, gak cuma buat corat-coret tulisan doang pastinya, tapi buat asah hobi gambar gw yang masih gak ada kemajuan sampe sekarang. Haha! Oya, Note edge juga udah punya fitur baru kayak Photo Note yang bisa dipake buat capture tulisan dari bidang apapun lalu pindah otomatis ke format digital dan Smart Select yang gampangin kita buat copy-paste teks dari browser buat bahan kerjaan.

Perfect Selfie.

Semua smartphone canggih pasti punya kamera depan, ada yang sekelas 2 MP sampe 5 MP. Tapi gak cuma ukuran resolusi yang ngasih hasil foto selfie bagus, tapi juga fitur-fitur pendukung yang ada di dalemnya. Di GALAXY Note edge ini contohnya, kalau nantinya gw pengin selfie malem-malem kagak bakalan lagi muterin suatu tempat buat nyari spot cahaya yang bagus, karena kamera ukuran 3.7 MP nya udah pake lensa F1.9 yang 60% lebih terang dibanding lensa F2.4 yang dipake smartphone lain. Jadi sekarang gw bisa upload foto selfie ke Instagram dengan hasil yang jelas, gak blur dan gak malu-maluin.

RAM 3 GB, better multitasking!

Selain nyaman dipake buat nonton video dan main game, layar besar tuh paling enak buat multitasking, nyalain banyak aplikasi sekaligus. Nah berhubung gw demen banget sama fitur Multi window-nya Samsung, tentu RAM 3 GB yang ada di Note edge ini bakalan bikin multitasking makin gesit, jadinya buka aplikasi, nonton video atau browsing bisa dengan lancar balesin sms atau e-mail masuk. Yang lebih oke lagi, Multi window di Note edge tuh udah dapet perbaikan, jadi kalo mau pindah aplikasi atau buka recent app cuma tinggal pake gerakan simple doang.

Fast charging

GALAXY Note series emang punya kelebihan di kapasitas baterai, udah gw buktiin di seri Note 2 dan Note 3 Neo. Baterai nya itu awet bener, padahal gw udah pake jalanin aplikasi macem-macem plus nonton video pula. Selain baterai nya punya kapasitas 3220 mAh, charging dari posisi 0 sampe 50% pun cuma makan waktu selama 30 menit doang. Jadi sekarang gw bisa benerin sifat buruk gw, yaitu ngeles bilang macet pas janjian sama orang, padahal nunggu charge hp penuh! Tau sendiri lah, semacet-macetnya Bandung masih kalah sama Jakarta! Hehehe.

GALAXY Note edge emang canggih dan punya tampilan mewah, bakalan bikin penggunannya tampil keren dimana aja. Tapi diluar kemewahan itu ada hal-hal sederhana yaitu nambah nilai positif ke penggunannya, kayak yang bakalan gw lakuin diatas.

Cara Murah Transportasi ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA) Malaysia

Source: beritadaily

Berhubung blog yang bahas soal itinerary di Kuala Lumpur udah banyak banget, saya mau nulis tentang cara murah pergi ke Kuala Lumpur Internasional Airport, KLIA 1 & 2.
Tanggal 10 Januari 2015 kemarin saya pergi ke KLIA2 untuk naik pesawat Tiger Air dengan destinasi KUL – SIN. Kalau mau murah buat pergi ke bandara ini ada pilihan angkutan bus yang dikenai tarif hanya 10 RM per orang, one way dari stasiun KL Sentral tapi jika mau cepat bisa pakai KLIA Express (33 menit) atau KLIA Transit dengan harga RM 35 per orang, one way dari stasiun KL Sentral. Tapi berhubung perjalanan pakai bus makan waktu lama terutama pas weekend opsi bus saya tinggalkan.

Saya waktu itu pergi dari Hotel D’Garden yang ada di daerah Maluri dimana kalau pergi ke KL Sentral untuk naik KLIA Express malah ngabisin lagi budget dan waktu karena harus naik dua kali LRT ke KL Sentral dengan biaya RM 3.70 (Maluri – Masjid Jamek RM 2.40 dan ganti line dengan rute Masjid Jamek – KL Sentral RM 1.30). So, saya pun ngambil rute Maluri – Bandar Tasik Selatan lalu lanjut ke KLIA 2 pakai KLIA Transit dimana KLIA Express cuma bisa dari KL Sentral saja.

Source: chasingplaces

Untuk budget traveller, pakai KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan ongkos sebesar 26.5 RM adalah mahal karena budget segitu bisa buat makan nasi lemak 3 kali dan beberapa kali naik LRT/monorel. Jadi saya pun ambil rute KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke Putra Jaya dengan ongkos RM 5.3 lalu lanjut lagi ke KLIA 2 dengan tarif RM 6.2.

Source: YouTube

Repot emang karena harus turun dulu di Putra Jaya dan harus beli tiket lagi untuk pergi ke KLIA 2. Tapi setelah dihitung-hitung, total pengeluaran saya hanya 11.5 RM untuk KLIA Transit, gak jauh beda dengan tarif bis dan hemat 15 RM atau sekitar Rp 55 ribuan dibanding tanpa transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan kereta yang sama. Belum lagi kalau berangkat dari KL Sentral karena saya harus ngeluarin budget RM 3.70 (LRT) + RM 35 (KLIA Express / Transit).

Jadi buat yang mau ke KLIA dengan waktu yang rada santai (karena harus turun buat beli tiket lagi), hemat budget dan pakai kereta yang sangat-sangat nyaman, rute diatas bisa jadi pilihan. Rute dan cara diatas juga bisa dipakai dari KL Sentral dengan naik KTM Komuter dulu sampai Bandar Tasik Selatan, tarif RM 1 saja.

  • Rate ringgit per 10 Januari 2015, RM 1 = Rp 3650.
  • Total durasi perjalanan sekitar 50 menit, karena harus nunggu kereta di Putra Jaya sekitar 10 menit.
  • Counter tiket KLIA Transit di Bandar Tasik Selatan ada di lantai paling bawah.
  • Counter tiket KLIA Transit di Putra Jaya ada d lantai atas.
  • Tiket KLIA Transit harus di beli lewat stasiun keberangkatan, gak bisa beli rute Putra Jaya – KLIA 2 lewat Bandar Tasik Selatan, jadi kita harus turun dulu ke counter tiket dan nantinya pasti harus nunggu lagi kereta selanjutnya karena berhentinya sangat cepat.
  • Kartu Rapid KL tidak berlaku untuk dipake di KLIA Transit atau KLIA Express.
  • Tidak disarankan buat yang waktunya mepet! 😀