Nokia 2: Durability in Simplicity

nokia_2-camera
Source: Nokia.com

Tetep aktif! Hal paling utama yang gue perlu dari sebuah smartphone baru. Aktif ngga cuma berlaku buat akses internet, SMS or telponan, tapi sanggup nyala seharian buat dukung gue lakuin banyak hal termasuk jeprat-jepret foto.

Gue bakalan merasa rugi sewaktu lakuin aktivitas outdoor dan baterai smartphone mati. Gue yang biasa pakai transportasi online bakalan susah order ojek or taksi, terpaksa pake jasa transportasi konvensional yang keamanan dan harganya bikin miris. Hal ini juga berlaku buat gue yang gampang laper, jadi susah order delivery makanan.

Kerugian lainnya, gue berpotensi nyasar sewaktu travelling. Pas terakhir ke Bali misal, gue yang sehari-hari sewa dan bawa motor sendiri biasanya terus manfaatin smartphone buat akses Google Maps. Kalau smartphone mati, navigasi bakal susah, belum lagi nanya orang lokal yang kurang akurat ngasih petunjuk arah.

nokia_2-screen (1)
Source: Nokia.com

Doyan belanja online? Pastinya ngga asing sama metode flash sale. Pas nemuin barang idaman, gue lebih milih belanja pake smartphone karena praktis, sekaligus bisa langsung bayar pake internet banking. Kalo baterai smartphone mati? Alhasil gue jadi repot, makan waktu buat cari spot enak internetan via laptop, belum lagi harus keki karna barang idaman keburu abis sama orang lain.

Begitu pun saat gue nemu spot or momen oke yang pastinya ngerasa rugi kalo ngga foto atau rekam video. Berkat smartphone yang terus aktif, gue jadi leluasa buat rekam atau foto-foto, sekaligus langung gue posting via Instagram Stories.

Kebanyakan, smartphone keluaran baru cuma bisa nemenin gue maksimal selama setengah hari. Sisanya, gue harus bawa-bawa powerbank buat charge, mampir ke charging station atau coffee shop buat sekalian isi ulang baterai smartphone.

Masalah diatas pun akhirnya bisa diatasi sama Nokia 2. Ya, gue bisa lakukan lebih banyak hal dengan Nokia 2 yang bisa aktif selama 2 hari penuh. Berkat dukungan baterai dengan kapasitas 4.100, gue bebas internetan or main socmed, ngga repot lagi bawa powerbank pas jalan, lancar navigasi pake Google Maps, bisa order transportasi online di semua titik jemput, bahkan jeprat-jepret pake kamera belakang 8 MP or kamera depan yang kualitasnya jernih dan layak upload ke socmed.

nokia_2-campaign-the_battery2
Source: Nokia.com

Dibalik tangguhnya daya baterai di Nokia 2, nyatanya smartphone ini bawa banyak hal sederhana yang mulai ditinggalin sama smartphone lain. Paling utama, Nokia 2 punya desain simple dengan frame alumunium yang handy, back cover bahan polikarbonat bebas licin, termasuk lapisan Corning Gorilla Glass di layar yang bikin tampilannya makin kinclong.

Hal simple nan powerfull lain dari Nokia 2 adalah penggunaan pure Android 7.0 Nougat. Berkat OS murni bawaan Google ini, smartphone ngga diisi sama bloatware unfaedah, cuma aplikasi resmi nan usefull dari Google saja semisal Hangout, Google Translate, Google Drive, etc.

Ngga kalah penting, Nokia juga janjiin prioritas update software, tambahan mode Doze yang bikin penggunaan baterai makin irit, unlimited kapasitas dari layanan Google Photos buat backup foto dan video ke cloud, termasuk Google Assistant yang siap bantu gue cari informasi di internet.

Di balik hal sederhana, Nokia 2 ngasih durabilitas yang ngga ada di smartphone lain. Telpon bakalan tetep aktif, ngga takut nyasar sewaktu nyetir dan anti suntuk karena bisa internetan dimana aja dan kapan aja! Yes, gue siap lakukan lebih banyak hal dengan Nokia 2 sekarang!

nokia_2-the_design
Source: Nokia.com

Nongkrong Hemat Sana-Sini Pakai Dealoka

Source: dailysocial

Mau nongkrong murah? Sejak keranjingan pake voucher diskon, gue makin rajin coba tempat sana-sini di Bandung.

Tapi, penggunaan voucher diskon yang rajin gue pake punya nilai minus, musti bayar duluan by transfer ke penyedia voucher, penggunaan yang repot karena harus reservasi via telepon, lalu wajib print voucher diskon jadi bentuk fisik.

Dapet penawaran murah, gue yang tadinya cuma mau sekedar ngopi harus repot ngikutin syarat dan ketentuan diatas. Gue harus cari jasa print buat cetak voucher diskon, abis pulsa buat reservasi tempat dan kalau mood keburu ilang buat pake tuh voucher, siap-siap duit gue hangus karena udah transfer duluan ke penyedia.

Tapi, sisi minus diatas gak gue rasain sejak pakai Dealoka. Awalnya, gue tau aplikasi Dealoka dari restoran bakmie langganan, suruh ambil voucher via aplikasi, redeem ke kasir dan dapetin diskon bakmie ayam sebesar 40%. Mayan banget!

Buat yang penasaran pakai aplikasi Dealoka, nih gue kasih tau caranya:

  • Install aplikasi Dealoka via Google Play Store buat yang pake smartphone Android.

  • Sign up pake alamat email yang biasa dipake.
  • Pilih diskon dari kategori yang tersedia seperti Food and Beverage, Top-Up Pulsa, Pulsa Listrik, Fun & Activities, Beauty & Relaxation, Special Events, Products & Service, Game Voucher dan e-Commerce.
  • Kalau mau dapetin promo buat kategori Food and Beverage, silahkan pilih restoran yang mau di datengin, klik Get Voucher (free) pada bagian bawah dan klik Ya.
  • Voucher yang udah di download silahkan lihat di menu Dompet yang ada di bagian atas. Di menu tersebut, voucher-voucher siap di redeem via kasir berikut informasi tanggal expired dari masing-masing voucher.
  • Buat proses redeem, kebanyakan promo diskon dari Dealoka gak perlu transfer duluan, lo tinggal redeem via kasir sekalian order buat dapetin hak diskon.

Selama tiga bulan pake aplikasi Dealoka, gue ngerasa puas banget. Pertama, Dealoka gak mengharuskan kita bayar voucher di awal, ngasih fleksibilitas oke ketimbang situs penyedia voucher diskon lainnya. Jadinya, gue pun gak bakalan rugi materi kalo tiba-tiba berubah mood buat datengin restoran tertentu.

Fleksibilitas diatas berlaku buat redeem voucher di kategori F&B, Beauty & Relaxation, Products & Service dan Fun & Activities. Sementara jika kita mau dapetin voucher diskon buat pembelian pulsa, voucher game dan tiket bioskop, kita musti pake metode pembayaran D-Credit yang proses top-up bisa dilakuin via minimarket, ATM, transfer bank dan e-banking.

Kepuasan lain yang dikasih Dealoka adalah banyaknya pilihan restoran, otomatis ngasih banyak pilihan menu, tempat dan harga. Selain itu, setiap voucher yang udah gue redeem bisa diunduh ulang, bikin untung karena kalau restoran yang gue datengin enak, gue bisa dapetin promo instan pas masih di restoran tersebut. Soal ini, ketersediaan voucher diskon berlaku karena voucher diskon yang bisa diunduh jumlahnya terbatas.

Cara kerja Dealoka yang berdasarkan lokasi pun mudahin gue karena ngasih rekomendasi tempat paling oke terdekat. Tambahannya, map dari setiap restoran informasinya detail karena terkoneksi sama Google Maps, lalu terdapat fitur review buat lihat ulasan pengunjung lain.

Gak cuma voucher buat mesen makanan dan minuman di restoran, Dealoka juga ngasih voucher di kategori lain semisal e-Commerce yang sering gue pake. Terakhir, gue dapetin diskon 20% buat belanja di Lazada tanpa minimum pembelian. Enak banget!

Buat setiap voucher yang kita redeem, nantinya bakalan dapet point yang bisa ditukerin sama produk-produk menarik kayak pulsa, voucher minimarket dan handphone. Terakhir, Dealoka juga punya layanan support yang responsif dan efisien. Setiap ada complain dari penggunaan voucher diskon, user tinggal klik menu “Bantu Saya Donk!” buat terhubung dengan live chat. Gak perlu lagi telepon atau kirim email!

Pakai Dealoka, gue bisa nongkrong hemat sana-sini dengan bebas karena banyaknya pilihan promo diskon, fleksibilitas tanpa bayar duluan, tukar hadiah dari point dan bisa redeem ulang voucher.  Ada lagi aplikasi yang bisa ngasih untung kaya gini?

Nongkrong Hemat Sana-Sini Pakai Dealoka

company_vacancy_1449463857071_424351191

Mau nongkrong murah? Sejak keranjingan pake voucher diskon, gue makin rajin coba tempat sana-sini di Bandung.

Tapi, penggunaan voucher diskon yang rajin gue pake punya nilai minus, musti bayar duluan by transfer ke penyedia voucher, penggunaan yang repot karena harus reservasi via telepon, lalu wajib print voucher diskon jadi bentuk fisik.

Dapet penawaran murah, gue yang tadinya cuma mau sekedar ngopi harus repot ngikutin syarat dan ketentuan diatas. Gue harus cari jasa print buat cetak voucher diskon, abis pulsa buat reservasi tempat dan kalau mood keburu ilang buat pake tuh voucher, siap-siap duit gue hangus karena udah transfer duluan ke penyedia.

Tapi, sisi minus diatas gak gue rasain sejak pakai Dealoka. Awalnya, gue tau aplikasi Dealoka dari restoran bakmie langganan, suruh ambil voucher via aplikasi, redeem ke kasir dan dapetin diskon bakmie ayam sebesar 40%. Mayan banget!

Buat yang penasaran pakai aplikasi Dealoka, nih gue kasih tau caranya:

  • Install aplikasi Dealoka via Google Play Store buat yang pake smartphone Android.

screenshot_2016-12-28-12-22-17-578_com-android-vending

  • Sign up pake alamat email yang biasa dipake.
  • Pilih diskon dari kategori yang tersedia seperti Food and Beverage, Top-Up Pulsa, Pulsa Listrik, Fun & Activities, Beauty & Relaxation, Special Events, Products & Service, Game Voucher dan e-Commerce.

screenshot_2016-12-28-11-38-48-654_com-dealoka-app

  • Kalau mau dapetin promo buat kategori Food and Beverage, silahkan pilih restoran yang mau di datengin, klik Get Voucher (free) pada bagian bawah dan klik Ya.

screenshot_2016-12-28-11-41-47-715_com-dealoka-app

screenshot_2016-12-28-11-38-38-403_com-dealoka-app

  • Voucher yang udah di download silahkan lihat di menu Dompet yang ada di bagian atas. Di menu tersebut, voucher-voucher siap di redeem via kasir berikut informasi tanggal expired dari masing-masing voucher.

screenshot_2016-12-28-11-38-57-973_com-dealoka-app

  • Buat proses redeem, kebanyakan promo diskon dari Dealoka gak perlu transfer duluan, lo tinggal redeem via kasir sekalian order buat dapetin hak diskon.

Selama tiga bulan pake aplikasi Dealoka, gue ngerasa puas banget. Pertama, Dealoka gak mengharuskan kita bayar voucher di awal, ngasih fleksibilitas oke ketimbang situs penyedia voucher diskon lainnya. Jadinya, gue pun gak bakalan rugi materi kalo tiba-tiba berubah mood buat datengin restoran tertentu.

Fleksibilitas diatas berlaku buat redeem voucher di kategori F&B, Beauty & Relaxation, Products & Service dan Fun & Activities. Sementara jika kita mau dapetin voucher diskon buat pembelian pulsa, voucher game dan tiket bioskop, kita musti pake metode pembayaran D-Credit yang proses top-up bisa dilakuin via minimarket, ATM, transfer bank dan e-banking.

Kepuasan lain yang dikasih Dealoka adalah banyaknya pilihan restoran, otomatis ngasih banyak pilihan menu, tempat dan harga. Selain itu, setiap voucher yang udah gue redeem bisa diunduh ulang, bikin untung karena kalau restoran yang gue datengin enak, gue bisa dapetin promo instan pas masih di restoran tersebut. Soal ini, ketersediaan voucher diskon berlaku karena voucher diskon yang bisa diunduh jumlahnya terbatas.

Cara kerja Dealoka yang berdasarkan lokasi pun mudahin gue karena ngasih rekomendasi tempat paling oke terdekat. Tambahannya, map dari setiap restoran informasinya detail karena terkoneksi sama Google Maps, lalu terdapat fitur review buat lihat ulasan pengunjung lain.

Gak cuma voucher buat mesen makanan dan minuman di restoran, Dealoka juga ngasih voucher di kategori lain semisal e-Commerce yang sering gue pake. Terakhir, gue dapetin diskon 20% buat belanja di Lazada tanpa minimum pembelian. Enak banget!

screenshot_2016-12-28-11-35-37-148_com-dealoka-app

Buat setiap voucher yang kita redeem, nantinya bakalan dapet point yang bisa ditukerin sama produk-produk menarik kayak pulsa, voucher minimarket dan handphone. Terakhir, Dealoka juga punya layanan support yang responsif dan efisien. Setiap ada complain dari penggunaan voucher diskon, user tinggal klik menu “Bantu Saya Donk!” buat terhubung dengan live chat. Gak perlu lagi telepon atau kirim email!

Pakai Dealoka, gue bisa nongkrong hemat sana-sini dengan bebas karena banyaknya pilihan promo diskon, fleksibilitas tanpa bayar duluan, tukar hadiah dari point dan bisa redeem ulang voucher.  Ada lagi aplikasi yang bisa ngasih untung kaya gini?

 

 

 

 

 

Advan i5A 4G LTE, Saat Elegan Gak Harus Mahal

ADVAN 1

Ngerasa gak worth dan kurang kekinian kalau beli smartphone Android tapi pakai casing plastik. Tapinya, gw juga masih mikir-mikir buat beli smartphone premium, yang desainnya elegan dan punya kamera handal, karena harganya pasti mahal.

Sekarang, ada solusi buat gue yang pengin tampil keren pake hape canggih. Baru-baru ini, vendor Advan baru aja ngeluarin smartphone 4G LTE seri Advan i5A, yang spesifikasinya sesuai kriteria smartphone idaman gue, dibandrol dengan harga ramah kantong.

8fd2c090-i5a-produk-1a

8731987-i5a-produk-2

Dari segi desain, Advan i5A 4G LTE identik banget sama smartphone mahal. Dia pakai frame aluminium warna rose gold, gak kalah sama hape buatan US yang harganya selangit banget. Punya back cover bertekstur unik, bagian belakangnya pun dibalut kaca lengkung 2.5D, makin nonjolin kesan elegan.

Usung konsep desain “Gold Champion”, ada tiga pilihan warna yang ditawarin, white rose gold, cherry rose gold, dan black rose gold. Tapi, gue prefer black rose gold, dong! Intinya, sektor desain yang ada di Advan i5A ini udah bikin gue jatuh hati, bakalan bikin siapapun yang pake jadi stylish banget.

Gak mau kalah sama bodi belakang, layar 5 inch dibagian depan pun ditambahin kaca lengkung 2.5D. Lalu, layarnya punya resolusi HD 1280 x 720 piksel, pake panel Oncell IPS yang kinerjanya responsif banget.

Gak cuma tampilan luarnya yang keren, smartphone murah Advan i5A juga punya jeroan yang handal. Dijalanin pake sistem operasi Android Lollipop 5.1, ditambah sokongan prosesor Quad Core 1.0 GHz, udah pasti smartphone ini bakalan libas semua konten game dan video dengan maksimal.

Lebih keren lagi, Advan juga nambahin RAM berukuran 2 GB, jadi smartphone murah paling handal buat jalanin multitasking, bikin gue bisa ngelakuin banyak aktivitas sekaligus tanpa harus nutup aplikasi dulu. Gak lupa, ada juga tambahan internal storage yang ukurannya besar, 16 GB, bisa gue tambah microSD sampai 32 GB pake slot yang ada.

Soal kamera, performa Advan i5A gak usah diraguin. Kamera utama yang ada di belakang punya ukuran sensor 13 MP. Kamera belakang ini beda banget sama kamera smartphone murah kebanyakan, disebut dynamic camera karena lensanya punya performa tinggi, bisa nangkap fokus cepat saat foto objek bergerak, hasil dijamin detail banget.

ADVAN 3

Masih di kamera belakang, ada juga tambahan LED flash yang bisa dipake foto di dalem ruangan, autofocus, fitur HDR yang bakalan bikin gue makin rajin motret, ditambah fitur rekam video dengan resolusi FHD 1080p di 30 fps.

Gak mau kalah sama kamera belakang, gue juga bisa foto selfie pake kamera depan. Kamera depan milik Advan i5A ini ukuran sensornya besar, yaitu 5 MP. Disini, gue bisa foto selfie yang hasilnya keren banget atau video call sama si pacar dengan kualitas jernih.

Ambil bagian buat ningkatin pengguna internet di Indonesia, Advan i5A punya kemampuan buat nangkep jaringan 4G LTE. Nantinya, gue bisa jalanin akses data cepat pake salah satu operator seluler, tentu aja berlaku buat semua operator seluler yang nawarin jaringan 4G LTE.

Kalau SIM card pertama bisa jalan di jaringan 4G LTE, ada juga slot SIM card kedua yang nangkep jaringan GSM. Soal konektivitas lain, ada lagi fitur Wi-Fi 802.11 b/g/n, Bluetooth 4.0 sama GPS yang lock-nya akurat banget berkat penggunaan teknologi baru.

Lalu buat urusan daya, Advan i5A juga punya baterai dengan kapasitas 2.000 mAh, bakalan siap buat nemenin gue selama seharian, mulai main game SimCity BuiltIt, nonton video, browsing, sampai main Instagram.

Punya segala aspek yang disebut smartphone premium, Advan i5A jadi alternatif buat gue, yang kepingin smartphone elegan, punya kamera handal, hardware mampuni, tapi dibandrol murah.

Sekarang, Advan i5A udah dijual di berbagai retail, offline dan online, seharga Rp 1.850.000 doang. Siapa sih yang gak mau dapetin smartphone punya desain dan fitur seharga 5 juta dengan harga segitu? Gw sih mau banget!

One Day with Note edge.

Kalau lo nanya smartphone apa yang lagi gw pengin jawabannya cuma dua, GALAXY S6 atau GALAXY Note edge. Kenapa dua varian itu? Alasannya adalah pengin dapetin pengalaman baru dimana sebelumnya gw udah puas sama GALAXY S2, S3, S4, Note 1, 2 dan 3 Neo. Beberapa varian juara Samsung sih ada yang belum sempet gw rasain, kayak pas booming GALAXY S pertama yang pas itu gw belum kenal sama Android dan sewaktu Note 3 keluar dimana budget gw saat itu gak cukup buat beli. Jadilah gw pun pilih yang lebih murah, Note 3 Neo.

Lalu, kenapa harus Samsung? Kenapa gak milih smartphone Tiongkok yang spek hampir sama tapi lebih murah? Alasan ini dijawab sama pengalaman gw karena sekalipun Samsung ngasih harga tinggi buat produknya, tapi mereka ngasih pelayanan terbaik. Contohnya aja sewaktu gw benerin layar Note 3 Neo yang kurang responsif dimana pas gw bawa ke costumer service center mereka cuma nanya keluhan dan minta data personal, tanpa harus bertele-tele dan debat kusir kaya pengalaman gw sewaktu klaim garansi merk sebelah. Gak itu doang, lho. Setelah gw kelar service (ganti layar full gratis), seminggu kemudian gw di telepon sama Samsung, nanyain gimana kepuasan gw pas service kemarin, disuruh bayar atau engga, respon petugas gimana dan kalau masih ada keluhan nyuruh gw buat segera dateng lagi ke csc. See? Merk lain ada yang gini engga? Jadi makin ngerasa puas jadi pengguna Samsung.

main_phone

Balik lagi ke pertanyaan tentang smartphone yang lagi gw incer. Untuk GALAXY S6 kayanya gw harus sedikit sabar karena smartphone ini kabarnya baru dijual April nanti dan mungkin aja masuk Indonesia agak telat. Mungkin loh ya! Tapi ada calon smartphone idaman yang kayanya harus gw dapetin segera, yaitu Note edge! Nih gw kasih tau apa aja yang bakalan gw lakuin kalo seharian dikasih kesempatan buat pake Note edge.

Rasain Kualitas Layar Premium

Gw sendiri udah pernah rasain teknologi Super AMOLED yang disatuin sama layar resolusi tinggi, kayak layar Full HD 1080p di GALAXY S4. Tapi kalau layar Quad HD, gw beneran penasaran! Bayangin aja, sekelas Full HD Super AMOLED aja udah mewah banget dan jauh lebih tajem dibanding layar 1080p jenis lain, apalagi Quad HD di layar selebar 5.6 inch yang pastinya bakalan enak banget buat dipake ngapain aja. Gw sih bakalan manjain diri buat ngelakuin hal-hal yang disukai, kaya nonton MV paling baru, buka YouTube, baca digital magazine, browsing, main game SimCity BuiltIn, Rollercoaster Tycoon, dan blablabla selama seharian. Iya, seharian loh, ya! Gak pegel lo musti nunduk-nunduk pas siang atau ganggu orang tidur pas malem? Gak sama sekali! Super AMOLED kan punya Adaptive Display, mau pake pas siang bolong di bawah matahari atau gelap-gelapan pas mau tidur warnannya bakal ngikutin dengan cahaya di tempat kita secara otomatis.

Revolusi Layar Lengkung

Masih soal layar, Note edge ini jadi sejarah Samsung bawa layar lengkung ke dalam smartphone, sekalipun sebelumnya udah pernah rilis layar lengkung UHD TV. Layar lengkung di Note edge ini emang mewah, keren dan jenius. Tapi dibalik itu, teknologi tersebut ngasih hal-hal sederhana yang sebelumnya gak dipikirin banyak orang. Bayangin aja, sekarang lo bisa ngurangin kebiasaan buat liat notifikasi di smartphone tiap 5 menit sekali dan gak keganggu lagi sama notifikasi yang masuk pas kita main game, browsing atau aktivitas lainnya karena bisa ditampilin di pas bagian layar lengkungnya.

Peningkatan S Pen

Jujur aja, sewaktu dulu pake seri Note, gw lupa kalo smartphone tersebut punya fitur S Pen yang waktu itu diikutin sama banyak merk lain. Gw saat itu hampir gak pernah manfaatin S Pen dan lebih milih nulis di buku biasa kalo nemu referensi buat bahan kerjaan. Tapi sekarang, Samsung udah bikin material S Pen jadi lebih oke dan punya performa yang jauh lebih responsif, kayak kita nulis di kertas biasa gitu, deh. So, revolusi S Pen ini bakalan bermanfaat buat gw, gak cuma buat corat-coret tulisan doang pastinya, tapi buat asah hobi gambar gw yang masih gak ada kemajuan sampe sekarang. Haha! Oya, Note edge juga udah punya fitur baru kayak Photo Note yang bisa dipake buat capture tulisan dari bidang apapun lalu pindah otomatis ke format digital dan Smart Select yang gampangin kita buat copy-paste teks dari browser buat bahan kerjaan.

Perfect Selfie.

Semua smartphone canggih pasti punya kamera depan, ada yang sekelas 2 MP sampe 5 MP. Tapi gak cuma ukuran resolusi yang ngasih hasil foto selfie bagus, tapi juga fitur-fitur pendukung yang ada di dalemnya. Di GALAXY Note edge ini contohnya, kalau nantinya gw pengin selfie malem-malem kagak bakalan lagi muterin suatu tempat buat nyari spot cahaya yang bagus, karena kamera ukuran 3.7 MP nya udah pake lensa F1.9 yang 60% lebih terang dibanding lensa F2.4 yang dipake smartphone lain. Jadi sekarang gw bisa upload foto selfie ke Instagram dengan hasil yang jelas, gak blur dan gak malu-maluin.

RAM 3 GB, better multitasking!

Selain nyaman dipake buat nonton video dan main game, layar besar tuh paling enak buat multitasking, nyalain banyak aplikasi sekaligus. Nah berhubung gw demen banget sama fitur Multi window-nya Samsung, tentu RAM 3 GB yang ada di Note edge ini bakalan bikin multitasking makin gesit, jadinya buka aplikasi, nonton video atau browsing bisa dengan lancar balesin sms atau e-mail masuk. Yang lebih oke lagi, Multi window di Note edge tuh udah dapet perbaikan, jadi kalo mau pindah aplikasi atau buka recent app cuma tinggal pake gerakan simple doang.

Fast charging

GALAXY Note series emang punya kelebihan di kapasitas baterai, udah gw buktiin di seri Note 2 dan Note 3 Neo. Baterai nya itu awet bener, padahal gw udah pake jalanin aplikasi macem-macem plus nonton video pula. Selain baterai nya punya kapasitas 3220 mAh, charging dari posisi 0 sampe 50% pun cuma makan waktu selama 30 menit doang. Jadi sekarang gw bisa benerin sifat buruk gw, yaitu ngeles bilang macet pas janjian sama orang, padahal nunggu charge hp penuh! Tau sendiri lah, semacet-macetnya Bandung masih kalah sama Jakarta! Hehehe.

GALAXY Note edge emang canggih dan punya tampilan mewah, bakalan bikin penggunannya tampil keren dimana aja. Tapi diluar kemewahan itu ada hal-hal sederhana yaitu nambah nilai positif ke penggunannya, kayak yang bakalan gw lakuin diatas.

(REVIEW) Samsung GALAXY Note 3 Neo.

Hello everyone! 😀

Well, beberapa waktu lalu saya kepengin ganti handphone lama dan akhirnya ketemu promo oke dari Erafone. Niat saya waktu itu beli Samsung GALAXY Grand 2 karena layarnya besar dan harganya lumayan murah. Tapi si mbak sales nawarin Samsung GALAXY Note 3 Neo yang katanya lebih fresh-from-the-oven dan fiturnya gak kalah sama handphone lama saya (GALAXY Note 2 N7100). Yak akhirnya saya pun tertarik meskipun harganya cukup jauh dibanding Grand 2 tapi worth it dengan fitur ala-ala premium.

First Look!

Dari segi desain, Note 3 Neo ini lebih tipis dibanding Note 2 lama saja dan lebih nyamanbuat digenggam. Bentuk fisiknya mirip banget sama Note 3 versi premium dan bagian back covernya udah pake faux leather yang mirip banget sama Note 3 dan buat saya back covernya ini lebih oke dibanding punyaGrand 2. Waktu itu saya milih warna hitam dan di store ada 3 pilihan warna : hitam, putih dan mint. Saya pun buka bungkusan di store biar langsung di cek dan di dalem paket penjualansaya liat ada beberapa kelengkapan standar kaya charger, kabel data, headset, manual book, kartu garansi SEIN 12 bulan juga beberapa pcs ujungS-Pen yang nantinya bisa saya ganti sendiri kalau S-Pen saya rusak, lumayan banget S-Pen mahal soalnya kalo beli misah. 😛

Front
Samping

Note 3 Back blog 9

blog 8

Hardware.

GALAXY Note 3 Neo sendiri udah pake prosesor Hexa Core (Quad-core 1.3 GHz & dual-core 1.7 GHz) yang jika dibanding Note 2 lama saya yang cuma Quad Core gak ada bedanya. Kayaknya sih karena saya yang cuma pake handphone buat game standar doang kaya Candy Crush Saga sama Airport City, padahal skor Antutu bedanya jauh banget. Menu nya sendiri sedikit mirip sama Note 3 cuma sayang gak selengkap Note 2. Menu dari Note 3 yang diadopsi ada Air Command, S-Health dan Action Memo, tapi ada beberapa menu yang diilangin dan salah satunya yang saya suka, Screen Mode. Menu ini sih sering saya pake biar kontras icon di layar jadi makin tajem trus pas liat konten foto/video jadi lebih oke. Selain itu, S-Pen Note 3 Neo juga lebih enak buat dipake gambar dibanding punyanya Note 2 yang ukurannya lebih gendut.

Note 3 Neo VS Note 2
Note 3 Neo VS Note 2
Note 3 Neo VS Note 2
Note 3 Neo VS Note 2
AnTuTu Benchmark
AnTuTu Benchmark

Layar

Dibanding Note 2, kualitas warna layar Note 3 Neo sedikit kurang tajem meskipun sama-sama pake Super AMOLEDHD 1280 x 720 piksel. Entah itu karena gak ada Screen Mode atau memang bawaannya. Tapi untuk sensitifitas, keduanya sama-sama oke dan gak pernah laggy. Pake glove lancar jaya dan berhubung Note 3 Neo belum ada yang buat costum rom, jadi tampilan UI cuma bisa pake bawaan standar dan gak bisa diulik-ulik pake theme lain.  Mudah-mudahan juga Note 3 Neo saya ini gak kena yellowish tint atau burn-in screen atau layar gosong atau apalah itu kayak Note 2 dan GALAXY S3 saya dulu dan FYI kalo kena masalah yellowish tint musti ganti layar segambreng dengan harga di atas 1 juta. Err.

Kamera

Note 3 Neo + Note 2 sama-sama punya kamera belakang 8 MP dan hasil fotonya sama-sama bagus. Tapi untuk saya pribadi, kamera Note 2 lebih cepet nangkep fokus. Diluar itu, fitur-fitur ala S4 udah ada di Note 3 Neo ini kayak Drama Shot, Beauty Shot, HDR, dll. Ini perbandingan hasilnya:

Hasil Kamera Note 2
Hasil Kamera Note 2
Hasil Kamera Note 3 Neo
Hasil Kamera Note 3 Neo
blog 4 note 2
Hasil Kamera Note 2
blog 3
Hasil Kamera Note 3 Neo

Baterai

Urusan baterai, seri Note punya Samsung ini emang paling oke dibanding S Series. Semenjak saya ganti dari S3 ke Note 2, saya jadi ngecas sehari sekali karena biasanya musti dua kali ngecas. Sedangkan Note 3 ini karena baru beberapa kali pakai jadi ketahanan baterainya masih prima dan saya baru connect ke Wi-Fi aja jadi batrenya awet bener…

Screenshot_2014-09-16-10-59-16

Buat yang punya budget terbatas kaya saya tapi pengin ngerasain sensasi premium dari Note 3, bolehlah handphone ini dipilih. Diluar itu, alasan saya pribadi suka produk Samsung adalah after sales nya yang oke banget (LG pun oke sih) dibanding produk Sony, Lenovo dan HTC yang komplain di berbagai surat pembaca banyak bener!

Baidu PC Faster, Bikin Laptop Tambah Kenceng.

Kadang laptop dengan spesifikasi tinggi gak jadi jaminan kalau bakalan terus ngacir pas dipake. Pas lagi ada deadline atau kerjaan yang mendesak kadang suka repot. Tiba-tiba buka browser lama, Office gak kebuka, colok modem malah muter-muter gak jelas. Berawal dari iseng, saya coba googling aplikasi yang compatible dengan Windows dan bisa buat laptop kita kembali fresh, kenceng dan no lag. Setelah beberapa lama googling akhirnya saya nemu aplikasi bernama Baidu PC Faster, aplikasinya ringan, Cuma 1.41 MB doang.  Pertimbangan lain adalah aplikasinya aman. Saya males install aplikasi macem-macem tapi malah kebanyakan iklan dan akhirnya malah bikin berat kinerja laptop. Nah liat review sana-sini akhirnya saya fix install Baidu PC Faster di dalam laptop Win 8 saya dengan sangat lancar.

Baidu 3

Pertama kali install Baidu PC Faster, tampilan biru bikin menarik banget. Di dalamnya terdapat beberapa fitur penting yang bisa bikin performa laptop balik ke semula, seperti Cleaner, Speed Up, Virus Scan, Win Update, Tool Box, App Store dan Game Faster.

Yang pertama kali saya pake adalah Cleaner. Saya coba pilih One Click Clean yang bisa digunakan untuk membersihkan junk file, registry clean dan privacy files. Junk clean yang ada ada laptop saya sebear 1.5 GB dan yak saya klik clean gak sampe 2 menit laptop saya udah bersih. Oia, scanning nya juga kenceng banget loh, Cuma butuh sedetik doang buat jalaninnya.

Baidu 1

Fitur kedua yang langsung saya pakai adalah Speed Up. Disini kita bisa megoptimalkan berbagai macam aplikasi yang udah di install. Saya coba One Click Speed Up, disana terlihat daftar aplikasi, system dan network apa saja yang perlu dioptimalkan. Bisa diklik semua tapi bisa juga dipilih sesuai kebutuhan. Saya pribadi coba klik semua list dan yak lagi-lagi kecepatannya Cuma sampai 2 detik doang. Di dalam fitur Speed Up juga ada fitur Startup Items loh. Kita bisa pilih aplikasi apa aja yang diaktifkan saat laptop kita dinyalakan. Saya sih Cuma pilih beberapa aplikasi yang penting aja. Sebagai saran, aplikasi yang tidak diperlukan lebih baik diklik disable aja ya biar proses booting laptop semakin cepat.

Baidu 2

Fitur lain yang saya jalankan adalah Virus Scan. Proses scanning yang dijalankan Baidu PC Faster lebih cepat jika dibandingkan aplikasi anti virus lainnya. Saat saya pilih menu full scan, aplikasi akan scan otomatis keseluruhan file yang ada di dalam laptop. Saat scan selesai, saya lihat waktu yang dipakai hanya 2 menit saja dan proses penghapusan viruspun sangat cepat.

Setelah saya menjalankan berbagai fitur yang ada di dalam Baidu PC Faster yang saya rasakan adalah performa laptop saya menjadi membaik. Performa yang langsung bisa saya rasakan adalah proses booting yang juh lebih cepat dari sebelumnya, buka aplikasi yang membutuhkan waktu lebih singkat dan menjadi lebih aman karena terbebas dari virus.

Baidu 4

Di dalam Baidu PC Faster juga terdapat fitur penting lainnya, seperti Win Update, Tool Box yang berisikan berbagai macam fitur untuk mengoptimalkan kecepatan internet, kecepatan Windows dan aplikasi. Selain itu, ada juga fitur App Store yang merupakan market berisikan berbagai macam aplikasi yang pasti aman kalau digunakan. Kalau mau coba aplikasi Baidu PC Faster, bisa mendownloadnya secara gratis disini  

ASUS Fonepad, Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon dan harga terjangkau.

Saat ini tablet murah meriah emang banyak banget keluar di pasaran. Tapi kebanyakan tablet murah emang cuma bisa dipakai pake konektivitas WiFi buat internetan. Yang jadi kendala adalah di Indonesia sendiri jaringan WiFi belum terlalu luas, misalnya saat kita di perjalanan entah menggunakan kendaraan darat ataupun laut memang saat ini ada beberapa yang sudah menyediakan fasilitas WiFi, tapi kebanyakan belum punya fasilitas itu. Untuk itu, sekarang banyak banget produk tablet yang udah dilengkapi fitur koneksi 3G karena di Indonesia sendiri jaringan nirkabel operator seluler memang udah punya cakupan yang luas banget.

Melihat kebutuhan yang saat ini semakin meningkat dan banyak pengguna membutuhkan tablet yang bisa digunakan untuk internetan memakai koneksi 3G dan bisa digunakan melakukan panggilan suara membuat ASUS selaku pemimpin global di era digital mampu menghadirkan ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon yang mampu memenuhi kebutuhan tersebut.

ASUS Fonepad - SEO Contest

ASUS Fonepad adalah tablet berukuran 7 inci yang memiliki fitur dapat digunakan untuk menerima atau melakukan panggilan telepon, mengirimkan SMS dan MMS serta menjadikan ASUS Fonepad memiliki fungsi layaknya smartphone. ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon ini memiliki desain minimalis dan rapi dengan balutan casing yang terbuat dari metallic finish yang memberikan kesan elegan. Selain itu, ASUS Fonepad juga tampil tidak mengumbar banyak port atau konektor pada sekeliling body-nya yang terlihat pada penempatan Micro SIM Card ataupun slot MicroSD yang ada di dalam cover belakang bagian atas ASUS Fonepad.

Selain itu, ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon yang menjadi keunggulannya ini juga memiliki pilihan warna Titanium Gray dan Champagne Gold. Dengan desain minimalis tersebut juga menjadikan ASUS Fonepad memiliki bentuk layaknya tablet premium.

ASUS Fonepad dilengkapi dengan prosessor Intel Atom Z2420 Lexington dengan kecepatan 1.2 GHz dan memiliki fitur HyperThreading didalamnya. Dengan disematkannya prosessor Intel Atom Z2420 Lexington menjadikan ASUS Fonepad merupakan tablet 7 inci pertama di dunia yang menggunakan prosessor tersebut.

Tablet ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon yang menjadi kelebihannya ini memiliki resolusi layar HD 1280 x 800 piksel dilengkapi dengan teknologi IPS yang mampu menghasilkan warna tetap tajam dan cerah meskipun dilihat daru berbagai sudut hingga 178 derajat. Di bagian depannya, terdapat kamera berukuran 1.2 MP serta kamera berukuran 3 MP yang dilengkapi auto focus dan dapat merekam video beresolusi HD 720p pada bagian belakang. Selain itu, layar yang ada pada ASUS Fonepad ini juga telah mendukung 10 finger multi-touch yang pasti akan membuat nyaman saat digunakan.
ASUS Fonepad 7 dilengkapi dengan system operasi Android 4.1 Jelly Bean yang dilengkapi dengan memoru penyimpanan 8 atau 32 GB serta bisa diekspansi sampai dengan 32 GB karena memiliki slot microSD. Tidak hanya itu, ASUS Fonepad juga menyediakan online storage berbasis cloud gratis berkapasitas 5 GB. Online storage ini juga memiliki fitur Webstorage Office yang bisa digunakan untuk membuka, mengedit dan sharing document MS Word, Excel dan PowerPoint  tanpa menginstall Microsoft Office.

ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon ini dapat digunakan melakukan panggilan telepon saat berada di jaringan hingga 31 jam dan memutar video HD 720p hingga 9,5 jam karena disematkan baterai dengan kapasitas 4270 mAh.

Nih simak video ASUS Fonepad 7 inci.

ASUS Fonepad Tablet 7 Inci dengan Fungsi Telepon ini dijual dengan harga ekonomis, yakni hanya Ro. 2.999.999 untuk kapasitas 8 GB dan Rp 3.699.000 untuk kapasitas 32 GB.

 

(REVIEW) Samsung Galaxy Grand Duos GT-I9082

  Minggu lalu saya pergi ke pusat gadget di daerah Dago, Bandung. Kesana sih intinya memang mau ganti handphone, mau yang dual SIM, layar besar, spek lumayan dan merk gak abal-abal. Jujur saja udah males urusan dengan merk aneh-aneh, baca review after sales nya mengecewakan, meski device nya bagus. Akhirnya ditawarin sama sales Samsung Galaxy Grand Duos GT-I9082, harganya saat itu 3,99 juta.

  Berbekal browsing dari GSMarena dan Kaskus akhirnya beli produk ini. Buka segel dan cek kelengkapan yang isinya ada Adaptor charger, kabel data, earphone, manual book, kartu garansi. Tanpa bonus case blablabla kaya hp lokal.  Setelah cek semua kelengkapan, IMEI, garansi akhirnya pulang dengan handphone baru. Hahaha
Image

Image
  Kesan pertama sama ini handphone : Gede, lebar, bongsor, dan plastik. Ya khas Samsung pasti. Design standart, sama kaya hp keluaran lainnya. Dirumah akhirnya test ini handphone, hasil kamera oke banget menurut saya, zero shutter lag. Speaker kencang dan jernih. RAM udah cukup mampuni untuk Jelly Bean karena 1GB, berbagai fitus khas Samsung seperti S-Voice, S-memo, motion yang seru dan pasti TouchWiz UI nya. Untuk yang demen foto-foto tanpa harus menunggu, browsing, dan primary numbernya gak bisa pakai paket data karena mahal, Samsung Galaxy Grand Duos ini cocok.
Image

Image
  Untuk game sendiri, saya bukan gamers sejati. Yang saya coba hanya Temple Run OZ, Where’s My Water, dan Airport City, dan itu no lag sama sekali. Untuk layar sendiri, memang benar kualitas layar bisa dibilang biasa aja. Kalau buka google.com pasti agak kekuningan. Yang pasti dengan resolusi 480 x 800 pixels, (~187 ppi pixel density) memang sudah dipastikan kurang untuk 5 inch, tapi overall saya gak kecewa, karena fitur utama yang saya mau adalah layar yang besar dan bisa dual sim.

  Sim management di Samsung Galaxy Grand Duos GT-I9082 ini kurang enak untuk di setting, tidak seperti dual sim di handphone MTK yang gampang untuk di setting. Salah pencet sedikit malah sim satu lagi yang kepakai datanya sampai pulsa habis. Untuk setting soal sim management kayaknya saya harus ulik lagi, nih. Soal battery, kapasitasnya adalah 2100 MaH seharian browsing, main game beberapa menit, jaringan terus on di 2G dan hanya sehari sekali charge ini handphone.
Image

Hasil foto :

Image

Image

Image