Cara Murah Transportasi ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA) Malaysia

Source: beritadaily

Berhubung blog yang bahas soal itinerary di Kuala Lumpur udah banyak banget, saya mau nulis tentang cara murah pergi ke Kuala Lumpur Internasional Airport, KLIA 1 & 2.
Tanggal 10 Januari 2015 kemarin saya pergi ke KLIA2 untuk naik pesawat Tiger Air dengan destinasi KUL – SIN. Kalau mau murah buat pergi ke bandara ini ada pilihan angkutan bus yang dikenai tarif hanya 10 RM per orang, one way dari stasiun KL Sentral tapi jika mau cepat bisa pakai KLIA Express (33 menit) atau KLIA Transit dengan harga RM 35 per orang, one way dari stasiun KL Sentral. Tapi berhubung perjalanan pakai bus makan waktu lama terutama pas weekend opsi bus saya tinggalkan.

Saya waktu itu pergi dari Hotel D’Garden yang ada di daerah Maluri dimana kalau pergi ke KL Sentral untuk naik KLIA Express malah ngabisin lagi budget dan waktu karena harus naik dua kali LRT ke KL Sentral dengan biaya RM 3.70 (Maluri – Masjid Jamek RM 2.40 dan ganti line dengan rute Masjid Jamek – KL Sentral RM 1.30). So, saya pun ngambil rute Maluri – Bandar Tasik Selatan lalu lanjut ke KLIA 2 pakai KLIA Transit dimana KLIA Express cuma bisa dari KL Sentral saja.

Source: chasingplaces

Untuk budget traveller, pakai KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan ongkos sebesar 26.5 RM adalah mahal karena budget segitu bisa buat makan nasi lemak 3 kali dan beberapa kali naik LRT/monorel. Jadi saya pun ambil rute KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke Putra Jaya dengan ongkos RM 5.3 lalu lanjut lagi ke KLIA 2 dengan tarif RM 6.2.

Source: YouTube

Repot emang karena harus turun dulu di Putra Jaya dan harus beli tiket lagi untuk pergi ke KLIA 2. Tapi setelah dihitung-hitung, total pengeluaran saya hanya 11.5 RM untuk KLIA Transit, gak jauh beda dengan tarif bis dan hemat 15 RM atau sekitar Rp 55 ribuan dibanding tanpa transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan kereta yang sama. Belum lagi kalau berangkat dari KL Sentral karena saya harus ngeluarin budget RM 3.70 (LRT) + RM 35 (KLIA Express / Transit).

Jadi buat yang mau ke KLIA dengan waktu yang rada santai (karena harus turun buat beli tiket lagi), hemat budget dan pakai kereta yang sangat-sangat nyaman, rute diatas bisa jadi pilihan. Rute dan cara diatas juga bisa dipakai dari KL Sentral dengan naik KTM Komuter dulu sampai Bandar Tasik Selatan, tarif RM 1 saja.

  • Rate ringgit per 10 Januari 2015, RM 1 = Rp 3650.
  • Total durasi perjalanan sekitar 50 menit, karena harus nunggu kereta di Putra Jaya sekitar 10 menit.
  • Counter tiket KLIA Transit di Bandar Tasik Selatan ada di lantai paling bawah.
  • Counter tiket KLIA Transit di Putra Jaya ada d lantai atas.
  • Tiket KLIA Transit harus di beli lewat stasiun keberangkatan, gak bisa beli rute Putra Jaya – KLIA 2 lewat Bandar Tasik Selatan, jadi kita harus turun dulu ke counter tiket dan nantinya pasti harus nunggu lagi kereta selanjutnya karena berhentinya sangat cepat.
  • Kartu Rapid KL tidak berlaku untuk dipake di KLIA Transit atau KLIA Express.
  • Tidak disarankan buat yang waktunya mepet! 😀

(REVIEW) Tune Hotels Downtown Kuala Lumpur

Tanggal 7 Januari 2015 lalu saya pergi ke Kuala Lumpur selama 4 hari dimana 2 hari pertama saya nginap di Tune Hotels Downtown Kuala Lumpur. Kenapa Tune Hotels? Alasannya adalah saya pengin dapet rasa nyaman yang pernah dirasain di Tune Hotels Legian dulu.

Perjalanan dimulai dari Bandara Subang karena saat itu saya pakai maskapai FireFly yang hanya mendarat di KL lewat bandara ini. Dari bandara ini, kita bisa pakai taksi ke Tune Hotels atau airport bus. Tapi karena saat itu sudah malam, airport coach sudah tidak ada dan taksi adalah angkutan yang lagi saya hindari (baru kesel sebelumnya nemu taksi di Malaysia yang kaga mau pake argo, JB Sentral ke Bandara Senai kena 60 RM) sehingga hanya ada pilihan bus di depan Bandara Subang dengan rute ke Kelana Jaya. Di Kelana Jaya saya lanjut pakai LRT ke KL Sentral lalu pakai monorail sampai halte Medan Tuanku, percis beberapa meter di depan Tune Hotels.

Proses check-in mudah, di sambut oleh makcik dengan keramahan standar yang ngasih saya kamar di lantai 4. Kesan pertama, kamar double yang saya dapat lumayan besar dan jarak dari kasur ke dinding lebih lega dibanding Tune Legian. Selain itu, lantai di kamar yang saya dapat juga dilapis kayu, jadi rada estetik lah.

Tapi yang cukup mengecewakan, maintenance kamar disini kurang, slot kunci rusak, keramik toilet lumayan kotor dan safety box juga rusak! Kasur disini juga saya rasa bukan King Koil, beda banget rasanya sama yang ada di Bali. Jadi dengan harga RM 100 per malem seharusnya saya udah dapet hotel lumayan banegt di Kuala Lumpur yang ngasih breakfast, free WiFi, AC perlengkapan mandi dan TV cable dibanding dengan limited service ala Tune Hotels.

Tapi di luar itu, lokasi Tune Hotels ini strategis. Jarak ke halte monorail Medan Tuanku deket banget dan juga dilewati bus gratisan, Go KL. Yang lebih oke lagi, kamar 414 yang saya tempati ngasih view langsung ke KL Tower. Pilihan tempat makan dekat hotel ini juga lumayan banyak, ada restoran Thailand, Melayu, India sampai Pizza Hut di sekitar hotel.

FYI

  • Kalau mau jajan cemilan lebih baik jangan beli di Seven Eleven yang ada di hotel, harganya lebih mahal dibanding sevel lainnya. Mending jajan di toko kelontongan, ada banyak di deket hotel.
  • Kalau mau dapet view KL Tower, request kamar plus jendela yang ngehadap ke jalan Sultan Ismail. Tapi kalau gak mau kebangun sama ributnya klakson pas pagi-pagi atau berisiknya orang balapan motor pas malem, hindari kamar ini.
  • Free WiFi di lobby sangat limited, cuma 30 menit. Password yang dikasi juga kadang connect kadang engga. Jadi jangan ngandalin WiFi gratisan ini.
  • Daripada tambah add-on 12 RM per hari per device untuk WiFi, saya saranin beli SIM card Maxis di KL Sentral, isi pulsa 10 RM bisa dipake buat langganan internet selama seminggu.
  • Jangan lupa isi ulang botol air mineral lewat dispenser yang ada deket lift. Lumayan daripada beli di sevel 3.30 RM.
  • Cari makanan murah? Nyebrang dikit sampai nemu Buddy Restaurant. Pilih paket nasi atau roti canai, kari ayam, 2 macem sayur + sirup cuma 7.5 RM. Sayang kemarin keburu pindah hotel, si bapak pelayan asal Medan padahal janji mau buatin ayam penyet kalo besoknya saya kesana lagi.
  • Kalau tambah add-on comfort package jangan lupa tote bag-nya dibawa karena 22 RM yang kita bayar emang udah termasuk tas, shampoo dan sabun (handuk wajib dibalikin).

Cara Murah Transportasi ke KLIA 2.

Berhubung blog yang bahas soal itinerary di Kuala Lumpur udah banyak banget, saya mau nulis tentang cara murah pergi ke Kuala Lumpur Internasional Airport, KLIA 1 & 2.

DSC_0673
KLIA 2 Source : malaysia-chronicle.com

Tanggal 10 Januari 2015 kemarin saya pergi ke KLIA2 untuk naik pesawat Tiger Air dengan destinasi KUL – SIN. Kalau mau murah buat pergi ke bandara ini ada pilihan angkutan bus yang dikenai tarif hanya 10 RM per orang, one way dari stasiun KL Sentral tapi jika mau cepat bisa pakai KLIA Express (33 menit) atau KLIA Transit dengan harga RM 35 per orang, one way dari stasiun KL Sentral. Tapi berhubung perjalanan pakai bus makan waktu lama terutama pas weekend opsi bus saya tinggalkan.

Saya waktu itu pergi dari Hotel D’Garden yang ada di daerah Maluri dimana kalau pergi ke KL Sentral untuk naik KLIA Express malah ngabisin lagi budget dan waktu karena harus naik dua kali LRT ke KL Sentral dengan biaya RM 3.70 (Maluri – Masjid Jamek RM 2.40 dan ganti line dengan rute Masjid Jamek – KL Sentral RM 1.30). So, saya pun ngambil rute Maluri – Bandar Tasik Selatan lalu lanjut ke KLIA 2 pakai KLIA Transit dimana KLIA Express cuma bisa dari KL Sentral saja.

Bandar Tasik Selatan
Bandar Tasik Selatan. Source : klia.info

Untuk traveller pas-pasan (kaya saya), jelas pakai KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan ongkos sebesar 26.5 RM adalah mahal karena budget segitu bisa buat makan nasi lemak 3 kali dan beberapa kali naik LRT/monorel. Jadi saya pun ambil rute KLIA Transit dari Bandar Tasik Selatan ke Putra Jaya dengan ongkos RM 5.3 lalu lanjut lagi ke KLIA 2 dengan tarif RM 6.2.

Stasiun Putrajaya. Source : klia.info
KLIA Transit 3
Ongkos Putrajaya – KLIA2 @ 6.20 RM

Repot emang karena harus turun dulu di Putra Jaya dan harus beli tiket lagi untuk pergi ke KLIA 2. Tapi setelah dihitung-hitung, total pengeluaran saya hanya 11.5 RM untuk KLIA Transit, gak jauh beda dengan tarif bis dan hemat 15 RM atau sekitar Rp 55 ribuan dibanding tanpa transit dari Bandar Tasik Selatan ke KLIA 2 dengan kereta yang sama. Belum lagi kalau berangkat dari KL Sentral karena saya harus ngeluarin budget RM 3.70 (LRT) + RM 35 (KLIA Express / Transit).

KLIA Transit 1
Kereta bersih dan lumayan kosong padahal weekend.

KLIA Transit 2

Jadi buat yang mau ke KLIA dengan waktu yang rada santai (karena harus turun buat beli tiket lagi), hemat budget dan pakai kereta yang sangat-sangat nyaman, rute diatas bisa jadi pilihan. Rute dan cara diatas juga bisa dipakai dari KL Sentral dengan naik KTM Komuter dulu sampai Bandar Tasik Selatan, tarif RM 1 saja.

  • Rate ringgit per 10 Januari 2015, RM 1 = Rp 3650.
  • Total durasi perjalanan sekitar 50 menit, karena harus nunggu kereta di Putra Jaya sekitar 10 menit.
  • Counter tiket KLIA Transit di Bandar Tasik Selatan ada di lantai paling bawah.
  • Counter tiket KLIA Transit di Putra Jaya ada d lantai atas.
  • Tiket KLIA Transit harus di beli lewat stasiun keberangkatan, gak bisa beli rute Putra Jaya – KLIA 2 lewat Bandar Tasik Selatan, jadi kita harus turun dulu ke counter tiket dan nantinya pasti harus nunggu lagi kereta selanjutnya karena berhentinya sangat cepat.
  • Kartu Rapid KL tidak berlaku untuk dipake di KLIA Transit atau KLIA Express.
  • Tidak disarankan buat yang waktunya mepet! 😀

(REVIEW) Tune Hotels Downtown Kuala Lumpur

Tanggal 7 Januari 2015 lalu saya pergi ke Kuala Lumpur selama 4 hari dimana 2 hari pertama saya nginap di Tune Hotels Downtown Kuala Lumpur. Kenapa Tune Hotels? Alasannya adalah saya pengin dapet rasa nyaman yang pernah dirasain di Tune Hotels Legian dulu.

TUNE 6
Tune Hotels

Perjalanan dimulai dari Bandara Subang karena saat itu saya pakai maskapai FireFly yang hanya mendarat di KL lewat bandara ini. Dari bandara ini, kita bisa pakai taksi ke Tune Hotels atau airport bus. Tapi karena saat itu sudah malam, airport coach sudah tidak ada dan taksi adalah angkutan yang lagi saya hindari (baru kesel sebelumnya nemu taksi di Malaysia yang kaga mau pake argo, JB Sentral ke Bandara Senai kena 60 RM) sehingga hanya ada pilihan bus di depan Bandara Subang dengan rute ke Kelana Jaya. Di Kelana Jaya saya lanjut pakai LRT ke KL Sentral lalu pakai monorail sampai halte Medan Tuanku, percis beberapa meter di depan Tune Hotels.

Proses check-in mudah, di sambut oleh makcik dengan keramahan standar yang ngasih saya kamar di lantai 4. Kesan pertama, kamar double yang saya dapat lumayan besar dan jarak dari kasur ke dinding lebih lega dibanding Tune Legian. Selain itu, lantai di kamar yang saya dapat juga dilapis kayu, jadi rada estetik lah.

Jarak kasur ke dinding

Tapi yang cukup mengecewakan, maintenance kamar disini kurang, slot kunci rusak, keramik toilet lumayan kotor dan safety box juga rusak! Kasur disini juga saya rasa bukan King Koil, beda banget rasanya sama yang ada di Bali. Jadi dengan harga RM 100 per malem seharusnya saya udah dapet hotel lumayan banegt di Kuala Lumpur yang ngasih breakfast, free WiFi, AC perlengkapan mandi dan TV cable dibanding dengan limited service ala Tune Hotels.

TUNE 1
Slot kunci rusak. duh!
TUNE 2
Gantungan baju 2 biji. Tune Hotels banget! :))

Tapi di luar itu, lokasi Tune Hotels ini strategis. Jarak ke halte monorail Medan Tuanku deket banget dan juga dilewati bus gratisan, Go KL. Yang lebih oke lagi, kamar 414 yang saya tempati ngasih view langsung ke KL Tower. Pilihan tempat makan dekat hotel ini juga lumayan banyak, ada restoran Thailand, Melayu, India sampai Pizza Hut di sekitar hotel.

TUNE 5
View dari kamar 414. KL Tower, berkabut dan mendung. 😛
TUNE 4
Indian food. Murah meriah.

FYI

  • Kalau mau jajan cemilan lebih baik jangan beli di Seven Eleven yang ada di hotel, harganya lebih mahal dibanding sevel lainnya. Mending jajan di toko kelontongan, ada banyak di deket hotel.
  • Kalau mau dapet view KL Tower, request kamar plus jendela yang ngehadap ke jalan Sultan Ismail. Tapi kalau gak mau kebangun sama ributnya klakson pas pagi-pagi atau berisiknya orang balapan motor pas malem, hindari kamar ini.
  • Free WiFi di lobby sangat limited, cuma 30 menit. Password yang dikasi juga kadang connect kadang engga. Jadi jangan ngandalin WiFi gratisan ini.
  • Daripada tambah add-on 12 RM per hari per device untuk WiFi, saya saranin beli SIM card Maxis di KL Sentral, isi pulsa 10 RM bisa dipake buat langganan internet selama seminggu.
  • Jangan lupa isi ulang botol air mineral lewat dispenser yang ada deket lift. Lumayan daripada beli di sevel 3.30 RM.
  • Cari makanan murah? Nyebrang dikit sampai nemu Buddy Restaurant. Pilih paket nasi atau roti canai, kari ayam, 2 macem sayur + sirup cuma 7.5 RM. Sayang kemarin keburu pindah hotel, si bapak pelayan asal Medan padahal janji mau buatin ayam penyet kalo besoknya saya kesana lagi.
  • Kalau tambah add-on comfort package jangan lupa tote bag-nya dibawa karena 22 RM yang kita bayar emang udah termasuk tas, shampoo dan sabun (handuk wajib dibalikin).